Cahaya Hati

Sunday, November 21, 2010

Adakah hati ini masih bercahaya atau kelam dengan suraman tidak bermaya?


Cahaya Hati
Oleh : BroHamzah

Dengan nama Allah SWT Rabb Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Ketika menukilkan coretan ini, hati saya benar-benar bening. Saya memerlukan ruh penghayatan dan makna diri untuk mengenali dan memahami hakikat diri.

Saat ini, marilah sama-sama dengan penuh kerendahan hati dan ketundukan kepada Ilahi kita hadapkan hati ini kepada Sang Pencipta Hayah.

Marilah- wahai para pembaca budiman – dengan keikhlasan yang mulus, dengan kejujuran yang bersih dan ketulusan sanubari yang suci ; kita merenungi seketika.

Kita tanyalah hati ini dengan jujur tanpa berprasangka dan tiada unsur buruk dalam berandaian.
Cetusan ini adalah cetusan rasa kita masing-masing. Saya yakin kita semua bersendirian di sudut-sudut dunia tersendiri. Moga-moga kita mendapat sesuatu daripada perkongsian ini.

Saya perlukan sepenuh perasaan anda untuk menguatkan tekad dan hasrat bagi menyempurnakan pembacaan bingkisan ini. Saya perlukan perasaan anda. Ya! Perasaan anda. Dan perasaan itu hanya akan hadir apabila anda menghadirkan diri anda bersama-sama hati dan jiwa ,ketika dan saat anda membaca coretan ini.

Kita mulakan, dengan Al-Fatihah

Alhamdulillah.

Tanyalah hati sejujur-jujurnya

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah SWT sekalian, sedarkah kita semua bahawa diantara nikmat pemberian dan kurniaan Allah SWT yang sangat berharga kepada insan di dunia ini adalah seketul daging yang bernama hati?

Hati ini.

Hati yang tersimpan kukuh di dada kita adalah hati yang mempunyai perasaan.

Di sinilah kita merasai pelbagai rasa dan cetusan yang berbentuk sentuhan perasaan yang sukar untuk diungkapkan.

Di dalam hati ini, terbentuk pelbagai perasaan yang sentiasa mewarnai corak perjalanan kehidupan kita.

Ada saatnya, kita gembira, ceria, seronok dan tersenyum penuh suka. Di raut wajah kita terpancar kecerahan dan keceriaan yang membahagiakan dan menyenangkan setiap insan di sekeliling kita.

Ada ketikanya, kita bersedih, berduka dan bermuram durjana. Di riak muka kita terserlah kemurungan, keseksaan, penderitaan dan kesusahan yang kita tanggungi dengan penuh bebanan.

Ada selang waktu dan ketika – warna-warna perasaan ini menyapa dan ia beransur pergi hilang tanpa diduga. Ada saat kita diberi berita gembira yang melapangkan jiwa, dan ada detik kita dirundum nestapa yang melukakan sanurabi di dada.

Inilah hati.

Hati yang kita rasakan ia milik kita. Hati yang dipenuhi dengan pelbagai perasaan suka dan duka. Dan, kebanyakan kita merasakan hati ini – adalah hati kita.
Kerana itu, kita selalu alpa dan lupa. Hati ini kita buat dirinya sesuka hati kita tanpa kita merasai perasaan hati itu sendiri. Sedarlah kita, bahawa hati ini bukannya milik kita.

Ya, hati kita ini bukannya milik kita.

Saudara-saudari yang budiman,

Hati kita ini, adalah hati milik Allah SWT. Hati ini bukanlah hati milik kita untuk dibuat sesuka hati. Tanyalah perasaan kita dengan jujur, ikhlas dan tulus – bagaimanakah kita melayan dan menyantuni hati kita ini?

Saat ini, marilah kita melihat secara dalam, dengan penuh perasaan. Bagaimanakah keadaan hati kita?

Hatiku, apa khabar dirimu saat ini? Aku hadir ingin menziarahimu setelah lama aku lupa akan keadaanmu?

Hati ini ia perlukan sentuhan

Sahabat-sahabatku,

Hati ini pada asalnya ia bersih, putih, bersih lagi jernih. Tiada kesan kekotoran, dan lumpuh-lumpuh yang mengotorinya.

Fitrahnya begitu, ketika kita lahir mula-mula mengenal dunia ini. Hati kita sangat-sangat suci. Bauannya harum semerbak kasturi dan ia adalah hati yang sentiasa mengagung-agungkan Sang Pencipta-Nya.

Namun, si pemilik hati yang diamanahkan untuk memelihara dan menjaganya terlupa akan hakikat ini. Berlalu masa dan detik, hati itu mulai berubah kejernihan dan kebersihan.

Keputihan mulai luntur, dan bintik-bintik kehitaman mulai mewarnai permukaan hati tanpa disedari.

Dosa dan noda, ia sangat hitam

Aku sentiasa teringat akan kata-kata ini :

“ Setiap kali insan melakukan suatu dosa, maka terbentuknya satu bintik hitam di hatinya. Namun, jika ia bertaubat kepada Allah SWT akan terhapus bintik hitam tersebut. Namun, jika ia tidak bertaubat sehingga membiarkan hatinya terus dalam dosa dan kemaksiatan maka hati itu akan terus menghitam, dan bertambah kekotorannya. Dan, akhirnya ia menjadi keras, kaku dan terus mati”!

Marilah kita merenungi sedalam-dalamnya, bagaimana hati kita?

Adakah hati kita ini bersih, jernih dan putih?

Atau, hati kita ini kotor, berwarna hitam dan jijik untuk dipandang?

Pandanganlah hati kita, jangan alih pandangan kalian daripada melihat hati ini.

Lihatlah hati sedalam-dalamnya dengan penuh kasih sayang seorang hamba Allah SWT.

Ya. Hati kita terkesan dengan dosa-dosa dan maksiat-maksiat yang kita lakukan. Dosa-dosa yang kita lakukan itu, sebenarnya telah membentuk satu bintik hitam di permukaan hati kita.

Dosa kita terhadap Allah SWT yang acapkali kita buat , ulang dan ulang. Tanpa rasa malu dan bersalah, kita hidup dengan nafas yang diberikan Allah SWT dengan setiap saat dan detik hidup ini dengan gelumangan dosa dan maksiat.

Kita abaikan perintah-Nya. Solat yang wajib, kita lakukan sambil lewa. Kekadang kita tinggalkan solat dengan penuh angkuh sambil menyatakan alasan yang kononnya kukuh.

Kita hidup tanpa berpandukan kehidupan syara’ yang meliputi kehidupan kita. – Kita tanpa segan silu mendedahkan aurat, berpasangan tanpa berselindung –bercouple- , hidup bergaul bebas dan berbangga-bangga dengan dosa yang kita buat.

Semua ini adalah dosa. Dosa yang membentuk bintik-bintikan di hati kita.

Bayangkan dosa kita terhadap ibu bapa kita. Bayangkan satu persatu dosa-dosa kita kepada ibu kita yang telah banyak melakukan pengorbanan-pergorbanan yang luar biasa dan ada sehingga di luar jangkaan pemikiran manusia.

Kita menyusahkan mereka dengan permintaan yang bukan-bukan dan ada kalanya kita meninggikan suara sambil membentak-bentak anggota badan kita sehingga menguris perasaan mereka. Bukankah itu suatu dosa?

Kita hancurkan harapan menggunung mereka dengan menggagalkan diri di dalam peperiksaan? Bukankan itu suatu dosa? – Maka1 bintik hitam muncul di permukaan hati kita.

Dosa demi dosa kita lakukan sama ada kita sedar atau tidak.

Dosa kita dengan adik-beradik kita. Kita menipu, berbohong dan mengkhianati kesetiaan mereka terhadap kita. Itu dosa. 1 bintik hitam muncul lagi di wajah hati kita.

Renungilah dosa-dosa kita dengan kawan-kawan. Kita mereka senang, kita berdampingan dengan mereka. Ketika mereka susah kita jauhkan diri, buat-buat tidak kenal dan tiada apa-apa hubungan persahabatan. Kita sebarkan keburukan mereka.

Mengumpat, menjaja keburukan dan mengadu domba melaga-lagakan sesama kawan-kawan. Semua itu dosa, satu persatu satu bintik hitam timbul di hati kita. Kian waktu, hati semakin banyak dengan bintik-bintik hitam.

Bagaimana pula dosa kita dengan pensyarah kita. Kita sambil lewa dalam menuntut ilmu, kita tipu dalam melakukan assignment yang diamanahkan sehingga kita dihanyutkan dengan perkara-perkara penipuan ini.

Akhirnya, keberkatan ilmu tidak pernah memayungi kehidupan kita. Semakin belajar ke peringkat tinggi, kita semakin bongkak dengan ilmu yang ada. Sehinggalah kita menggunakan ilmu untuk tujuan-tujuan kejahatan. Itu satu dosa. Dan - bintik-bintik hitam semakin merebak keseluruhan hati kita.

Hati kita semakin menghitam.

Hitam, busuk, bernanah dan kian parah.

Itulah hati kita – Air mata mengalir membasahi pipi. “ Ya Allah, hatiku….”

Hati bercahaya ia kelihatan hidup dan segar

Dimanakah hati kita?

Sahabat-sahabat budiman,

Para ulama telah membahagikan hati ini kepada 3 kategori hati. Pertama 1)- hati yang hidup, kedua 2)- hati yang sakit dan ketiga 3)- hati yang mati.

Hati hidup

Kata para ulama, hati yang hidup adalah hati yang segar, kuat hubungannya dengan Allah SWT dan hati ini adalah hati manusia-manusia yang sentiasa takutkan Allah SWT.

Lihatlah hati yang hidup.

Jiwanya dan perasaannya sangat-sangat mencintai, merindui dan menambakan keredaan Allah SWT. Hati ini sangat gementar apabila dibacakan ayat-ayat Allah SWT. Ia takutkan kemurkaan, dan azab api neraka Allah SWT. Ia sangat halus dan sangat unik.

Hati ini adalah hati dambaan semua insan yang disapa dengan hidayah Allah SWT.

Hati yang sakit, ia perlukan rawatan pemulihan

Hati sakit

Hati ini, hati yang di dalamnya penuh dengan calaran, gurisan dan bintik-bintik hitam akibat dosa dan maksiat.

Hati ini, selalu lupa dan terlalai. Lalu ia terjerumus ke lembah kehinaan dan kenastapaan. Dosa dan makisat sering kali dilakukan ketika imannya benar-benar lemah. Namun, sejurus kemudian ia akan menyesali dan menginsafi dirinya.

Ya Allah, aku hamba yang lemah. Aku telah menzalimi diriku Ya Allah. Aku lakukan dosa berulang-ulang kali.”

Tangisan demi tangisan mengalir dari kelopak matanya. Tersedu-sedu insaf ketika itu. Ia benar-benar menyesal dan ingin bertaubat.

Namun, adakalanya kelemahan jiwa menyebabkan si pemilik hati yang sakit akan terus berulang kali dalam lembah kehinaan berkali-kali.

Hati mati - ia kaku umpama bangkai


Hati mati


Hati mati, adalah natijah dan hasil daripada perbuatan dosa dan maksiat yang berulang-ulang kali sehingga hati hitam sepenuhnya. Hati itu kemudiannya terus kaku, keras dan tidak lagi dapat ditembusi dengan cahaya keimanan.

Hati mati, tidak dapat tersentuh dengan kalam-kalam nasihat daripada ayat-ayat suci Al-Quranul Karim dan hadis-hadis sentuhan hati daripada Rasulullah SAW.

Ia keras. Hitam. Jijik dan terus jijik.

Ia semakin parah dan akhirnya ia terus mati terkubur di dalam jasab seorang manusia yang masih bernyawa.

Hati mati, ia akan berbangga-bangga dengan kemaksiatan yang dilakukan. Dia akan menjadi penentang kebenaran, kemakrufan dan kesolehahan. Hatinya sudah buta tanpa suluhan cahaya keimanan dan ketaqwaan.

Hati mati. Tiada lagi bibit-bibit keinsafan yang akan menerpa jauh di sudut hatinya.
Hati mati. Tiada lagi kehidupan yang sebenarnya buat jiwanya.
Hati mati. Adalah hati yang penuh dengan kegersangan, kekosongan dan kehambaran.

Tanyalah hatimu

Sahabat-sahabat, tanyalah hati kalian dimanakah keberadaan hati kita?

Hati hidup, hati sakit atau
Hati mati.

Mengingati kata-kata Saidina Ali bin Abi Talib :

“ Hati seorang mukmin itu suci bersih, pada hati itu terdapat pelita yang bercahaya. Hati seorang kafir itu hitam, sentiasa sakit dan mati.”

Bayangkan, rupa bentuk hati yang bagaimanakah yang akan kita persembahkan di saat hari pertemuan kita dengan Allah SWT?

Hati yang jijik, hitam, kotor, bernanah, tercalar, rosak dan punah dengan kesan-kesan akibat dosa dan maksiat?

Atau,

Dengan hati yang bercahaya dengan keimanan, keyakinan dan kepasrahan kepada Allah SWT.
Hati yang tenang, tenteram, bersih, jernih, putih dan sentiasa puas untuk mengikrarkan bahawa Allah SWT itu adalah rabb-Nya.

Bingkisan ini adalah muhasabah buat diriku yang lemah dan hina ini.

Sahabat-sahabat bimbinglah diri ini, jangan sahabat- jangan biarkan hati ku jauh daripada Allah SWT. Pimpinlah hati dan diri ini menuju syurga Allah SWT.

Doaku tanpa putus-putus dan jemu :

“Ya Allah, matilah aku dalam penghabisan yang baik bersama hati yang bercahaya dengan nur iman-Mu.

Firman Allah SWT yang bermaksud :

“ Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah, ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenteram.”

[ Ar- Ra’d : 28]

11 comments:

MQ November 21, 2010 at 10:08 PM  

jazakallah Brohamzah.

Moga bermanfaat untuk kita bersama.
Teruskan menulis~

brohamzh November 21, 2010 at 10:18 PM  

1)- MQ

Syukran ya akhi.
Ambil yang bermanfaat untuk kita pertingkatkan diri kita. Dari suatu tahap kepada tahap yang lebih baik lagi. InsyaAllah

~ BroHamzah

Bintu Arifin November 22, 2010 at 1:59 AM  

Salam.wbt.

Walau hakikatnya semua punyai hati yg satu tapi hati itu berbeza tahap dan kelasnya dlm diri msg2 . Hati adalah satu elemen yg paaaling penting.Baik ia baiklah seluruhnya tapi jika rosak ia rosak slruhnya.Ingn kgsi penawar hati yg sakit.Dan pada hati yg sakit itu hnya ada satu penawar ya'ni Al-quran.

Ketahuilah, Al-Qur’an itu mengandung ubat segala penyakit qolbu (hati). Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman : “Wahai manusia, telah datang kepada kalian mauidzhoh (pelajaran) dari Rabb kalian, dan penyembuh apa yang ada dalam hati.” (QS. Yunus : 57).

ALLAH berbicara lagi:

“Dan kami turunkan dari Al-Qur’an ini sesuatu yang merupakan penyembuh dan rahmat bagi orang-orang mu’min.” (QS. Al-Isro’ : 82).

Wallahua'alam

Syukran ats prkongsian yg membina.

iqbalsyarie November 22, 2010 at 4:46 AM  

Jazakallah akhi atas peringatan :)

brohamzh November 22, 2010 at 7:42 AM  

1)- Bintu Arifin

Alhamdulillah, syukran atas coretan dan perkongsian. Benar Al-Quran adalah kekuatan dan penawarnya.

Harus kembali kepada Al-Quran

Semoga Allah reda

brohamzh November 22, 2010 at 7:43 AM  

1)- iqbalsyarie

Sama-sama. InsyaAllah

umairzulkefli November 22, 2010 at 10:10 AM  

Salam
Pertama kali komen setelah lama menjadi silent reader.
Jzkk atas artikel ini. Menambah baik lagi kondisi hati yang sedang ditata ini. Sekali lagi ya akhi, Jazakumullah Khairan Kasiro..

Semoga terus tsabat, baik di alam maya mahupun alam nyata.

wallahua'lam

brohamzh November 22, 2010 at 4:06 PM  

1)- umairzukefli

Wassalam, alhamdulillah
Sama-sama kita lengkap-melengkapi antara satu dan yang lain. Semoga setiap daripadanya akan membawa kita kepada keredaan Allah SWT.

InsyaAllah, akan sama-sama kita cekalkan hati dan teguhkan tekad untuk terus thabat pada jalan yang benar ini.

Syukran ya akh
~ BroHamzah

nur aysya November 22, 2010 at 4:27 PM  

saya selalu membayang rupa hati yang berkarat,kotor dan menjijikkan..
hati yng diladungi dosa dan maksiat

hanya hati yang bersih dan ikhlas sahaja yang akan kembali ke syurga Allah..

sangt menyentuh hati ini:)

brohamzh November 22, 2010 at 5:07 PM  

1)- nur aysya

Alhmadulillah, itu adalah bayangan muhasabah. Cara sebegini merupakan teknik mengkoreksi diri yang sangat baik utk melihat amalan kita dan kesannya terhadap diri kita.

Bayangan sebegini, boleh kita lakukan semasa doa dan munajat. Ia akan meninggalkan bekas di dalam diri. Perasaan insaf, sedar dan menyesal akan timbul. Saat ini, kita luruskan hati agar ia benar-benar hanya untuk mendptkan keampunan Allah SWT.

InsyaAllah, inilah kemanisan dalam bermuhasabah!
SYUKRAN atas perkongsian dan coretan saudari.
~ BroHamzah

Anonymous,  December 21, 2010 at 8:33 PM  

As salam , tahniah diucapkan kepada saudara,
dengan ucapan yang begitu menyentuh kalbu. terasa segala kekurangan pada diriku.
mohon izin utk share ya..

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP