ND : Ta'aruf Kerana Allah SWT

Thursday, December 16, 2010


Perluaskan Empayar Ukhuwah Dengan Talian Taaruf

Nota Dakwah : Ta’aruf Kerana Allah SWT
Oleh : BroHamzah
http://brohamzah.blogspot.com

Salam ukhuwah fillah semua, semoga berbahagia dan penuh keceriaan di pagi yang penuh barakah ini.

Pagi jumaat yang hening, dingin dan mendamaikan.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah

Saya mulakan coretan perkongsian ini dengan lafaz dengan Allah SWT yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Ukhuwah Fillah itu indah.

Setiap hari kita akan berjumpa dan bertemu dengan seseorang yang baru kita kenali. Mungkin kita akan memulakan sapa atau pun sebaliknya.

Bermula tahun lepas, saya bertemu dengan ramai kenalan baru, sama ada di dalam program, khusus, kem atau siri ceramah yang saya kendalikan. MasyaAllah, semakin ramai kenalan baru dan saya sangat teruja untuk mengenali seseorang. Terutamanya golongan muda dan remaja.

Saya sangat suka sekiranya dapat meluaskan empayar kenalan saya dan juga jaringan persahabatan saya dengan sesiapa sahaja. Sebabnya mudah sahaja, setiap daripada mukmin itu bersaudara. Betul kan?

Atas dasar inilah, saya rasakan bahawa persaudaraan sesama muslim itu harus diperkembangkan. Ukhuwah berdasarkan keimanan adalah persaudaraan dan persahabatan yang sangat indah, murni, dan suci. Ia akan memberikan banyak kesan dan mempengaruhi perjalanan kehidupan kita menuju Allah SWT.

“ Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara.” [1]

Persahabatan yang diwarnai dengan warna-warna keikhlasan dan kejujuran adalah persahabatan yang sangat suci perhubungannya. Tiada kepentingan diri dan tiada di dalam hati untuk mengaut kepentingan diri atau apa-apa yang bersifat duniawi.

Jika kita rindukan kehidupan yang indah, bermakna, mulia dan bermartabat, maka kita seharusnya menghidupkan hati dan menyemarakan ruh persaudaraan yang harmoni. Berukhuwah, bersaudara akan memberikan satu perasaan yang berbeza kepada kita. Kita akan lebih mesra, selalu ingin menolong, membela, berkorban dan ada rasa tolak ansur yang positif.

Dan, sebenarnya ukhuwah ini juga adalah bekalan yang terbaik untuk dipersembahkan dihadapan Allah SWT kelak.

“ Pada hari itu sahabat-sahabat karib : Sesetengahnya akan menjadi musuh kepada sesetengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang persaudaraannya berdasarkan taqwa (iman dan amal soleh).” [2]

Kunci keberkesanan Ukhuwah

“ Abang, macamana kita hendak berukhuwah?,” Suatu hari ada seorang adik junior bertanya kepada saya.

Saya melihatnya, beliau seorang adik yang baik, jujur dan sangat menjaga diri. Hasratnya murni, ingin menyemarakan ukhuwah islamiyah.

“ Berukhuwah itu adalah satu sunat Rasulullah SAW. Bagus soalan anta. Jika anta hendak berukhuwah, anta kenallah bertaaruf dulu,” Kata saya.

“ Taaruf? – Apa itu taaruf,” Tanyanya dengan penuh minat.

“ Taaruf itu berkenalan. Taaruf itu pintu kepada ukhuwah,” Kata saya mudah.

Ta’aruf atau berkenalan adalah pintu utama kepada jalinan ukhuwah. Dan, anak kuncinya ialah seni-seni kita dalam memulakan proses taaruf itu sendiri. Ia adalah satu seni yang harus dipelajari.

Taaruf yang berkesan dan berpengaruh

Setiap kita, pastinya akan memulakan persahabatan dengan taaruf. Betul kan? Cuba anda ingat, peristiwa-peristiwa pertama kita dalam menjalinkan persahabatan dan persaudaraan.

“ Dalam majlis ilmu di masjid”
“ Bertemu di minggu sual kenal”
“ Kali pertama berjumpa, di dewan makan”
“ Pernah makan setalam”

Dan, berbagai-bagai peristiwa yang menarik akan terbongkar jika kita kenangkan saat-saat kita berkenalan dengan sahabat-sahabat, rakan-rakan dan teman-teman kita. Malah, ada yang memulakan taaruf di alam maya seperti blog, emel, rangkaian sosial dan sebagainya. Dan anda pula bagaimana?

Kesenian dalam bertaaruf.

Sebenarnya, bertaaruf ini mempunyai seni yang sangat halus. – Ya, bagaimana kita memperkenalkan dan mempersembahkan diri kita kepada orang yang belum kita kenali buat pertama kalinya kita berjumpa dengannya?

First Impression, orang terhadap kita bagaimana?

Masa di sekolah dahulu, antara perkara yang sangat mempengaruhi saya ialah bertaaruf itu kita harus mengenali sahabat dan rakan kita seakrabnya. Sehingga selipar, dan jenis baju kegemarannya kita tahu. Saat dia sedih dan gembira kita sama-sama berkongsi dan harungi segala kemelut kehidupan bersama. Dan, bersama-samanya dengannya meniti jalan perjuangan dengan keazaman dan keteguhan.

Tetapi, saya belajar dengan taaruf itu bermula dengan kuncinya yang mudah. Kunci yang diajar dan dikongsikan oleh murabbi yang banyak mendidik saya. Untuk memulakan taaruf, kita perlu berupaya mengingati nama orang yang kita taarufi itu.

Saya akui sejak akhir-akhir ini, saya sangat sukar untuk mengingati nama seseorang. Tetapi saya sentiasa berusaha – Kerana, mengingati nama seseorang adalah bentuk penghargaan yang sangat bernilai untuk dirinya.

Pernah suatu masa, di dalam sebuah kem yang saya kendalikan. Saya telah berusaha menghafal kesemua nama peserta yang berjumlah 50 orang. Mungkin bagi anda sedikit, tetapi bagi saya ia adalah banyak.

Tetapi, kesannya masyaAllah. Saya dapat berhubung secara harmoni dan dekat dengan para adik-adik peserta. Saya lihat perubahan wajah kepada adik-adik peserta apabila saya memanggilnya dengan namanya. Kelihatan terkejut, kerana tidak sangka kita mengetahui dan mengenali dirinya.

Tips oleh seorang dai – Abbas Asisi

Saya sempat membaca sebuah buku yang sangat baik untuk ditatap oleh kita semua. Buku yang mesti dibaca bagi mereka-mereka yang inginkan sesuatu yang menarik, manis dan indah dalam membina perhubungan sesama manusia.

Buku itu sangat menyejukan hati saya, apabila menatapnya. Buku yang saya –kira- ditulis dengan bahasa jiwa, dan penuh sentuhan hati. Kata orang, ia ditulis dengan hati. MasyaAllah.

Tajuknya ialah :- Bagaimana Menyentuh Hati, Tulisan al-marhum Sheikh Abbas Assisi. Saya kongsikan dengan anda berkaitan bagaimana membina hubungan hati dengan manusia, dan salah satu tipsnya ialah menghafal nama seseorang dan menghargainya.

Al Marhum Abbas Assisi mengajukan lapan cara untuk menghafal nama kenalan baru dalam rangka persaudaraan kerana Allah:

(1) - Hendaklah kita tanamkan rasa ingin dan suka menghafal nama orang lain. – BH ; Kita letakan niat dan keazaman untuk menghafal nama seseorang dan mengingatinya.

(2) - Ketika sedang berkenalan, hendaklah kita siap untuk menghafal namanya - secara lengkap atau sebahagian saja— lalu mengingat-ingat dan memakainya pada saat itu juga tatkala bercakap-cakap. – BH ; ketika berbual-bual kali pertama kita boleh menggunakan ganti namanya dengan namanya sendiri.

(3) - Nama biasanya terdiri dari tiga bagian: namanya sendiri, nama orang tuanya, dan nama keluarganya. Nama yang paling disukai oleh pemiliknya adalah namanya sendiri atau kuniah-nya. (sebutan nama yang dikaitkan dengan anak laki-laki tertua, seperti Abu Khalid, Ummu Khalid, dan sebagainya). Jika Kita tambahkan pada nama itu nama keluarganya, itu akan lebih baik. Biasanya nama keluarga yang satu dengan yang lain tidak sama jadi sangat mudah untuk dihafal, seperti As-Siisi. Adapun nama-nama seperti Muhammad, Ali, Hasan, atau Sa'ad akan sangat banyak dijumpai, sehingga agak sukar menghafalnya.

(4)- Ketika berkenalan dengan nama yang baru, Kita harus mengingat orang-orang yang mempunyai nama yang sama - yang telah Kita kenal sebelumnya - agar mudah untuk menghafal. – BH ; ini penting untuk membezakannya. Apa tah lagi di Malaysia ini ramai yang mempunyai nama yang sama.

(5)- Pada waktu berkenalan, Kita harus memperhatikan wajah dan keadaannya; apakah ia berjanggut, memakai kaca mata, bagaimana warna kulit, suara, bentuk tubuhnya, pekerjaannya, serta di mana dan bagaimana perkenalan itu berlangsung.- BH ; pemerhatian dan pandanganlah wajahnya dengan penuh kasih sayang dan berikanlah peluang untuk kita mengenalinya lebih dekat.

(6)- Untuk memantapkan ingatan, Kita boleh menulis nama-nama tersebut, dan setiap kali bertemu hendaklah Kita memanggil mereka dengan nama-nama tersebut. Jika tempat tinggalnya jauh, hendaklah Kita mengirim surat kepadanya, kerana ini mempunyai impak yang amat besar dalam mempererat hubungan kita dengan mereka. Surat menyurat itu sendiri merupakan sarana dalam pendidikan. – BH ; sediakan buku khusus untuk mencatat nama individu yang baru kita kenali. Ia sangat praktikal!

(7)- Ketika bertemu lagi, Kita harus mengingat-ingat pertemuan-pertemuan sebelumnya dan pertemuan yang pertama kali, kerana ini dapat membantu kita dalam mengingat namanya dengan cepat.- BH ; proses recall ini sangat baik untuk latihan penajaman fikiran. InsyaAllah

(8)- Berkenalan dengan seseorang merupakan pintu bagi kita untuk berkenalan dengan teman-temannya, hingga kita mempunyai data nama yang amat banyak. Kita pun harus berusaha agar nama-nama itu tetap melekat di kepala.- BH ; ia adalah amalan yang sangat mulia dan tinggi di sisi Allah SWT.

Rujukan [3]

Taaruf Kerana Allah SWT. – Komentar seorang hamba

(1) – Kekadang dalam persahabatan walaupun sudah lama berkenalan, bersahabat, bergaul dan bergurau – kita perlu kemaskinikan (update) taaruf kita dengannya. – Banyak sebenarnya yang kita terlepas pandang dan tidak tahu sebenarnya. Bak kata sahabat saya – ia umpama proses menghangatkan semua persahabatan yang sudah lama sedia terjalin.

(2)- Selalu sahabat-sahabat saya sebut, kalau kita ini ingin benar-benar taaruf dengan seseorang biasanya kita perlu [a] bermusafir bersamanya, [b] makan bersamanya [c] tidur bersamanya [d] berprogram bersamanya [e] pernah melihat keadaan dirinya marah & sedih. – Wallahu’alam, mungkin betul, mungkin tidak. Atau macamana?

(3) – Saya bersyukur kerana dapat bertaaruf dengan ramai sahabat-sahabat, rakan-rakan dan teman-teman yang baik dan soleh sepanjang kehidupan saya. Selalu memperingatkan saya ketika lupa, selalu menasihati saya ketika alpa dan selalu menegur kita tersalah bicara. Inilah sebahagian daripada kebahagiaan dan kenikmatan saya.

(4) – Sekarang ini saya sedang mengemaskinikan taaruf saya dengan sahabat-sahabat saya yang telah lama kami bina hubungan ukhuwah ini. Fokus data dan maklumatnya ialah kerja dimana? – Sudah kahwin ke belum? dan anak sudah berapa orang?.(‘’,).

[1] Al-Hujurat (49) : 10
[2] Az-Zukhruf (43) : 67
[3] Abbas As Sisi, Bagaimana Menyentuh Hati

8 comments:

kopiah_alrazi December 17, 2010 at 1:02 AM  

Jazakallah, menarik sekali. :)
Mana boleh dapat buku 'Bagaimana Menyentuh Hati', tulisan al-marhum Sheikh Abbas Assisi ek?

~MQ~ December 17, 2010 at 1:05 AM  

salam brohamzah..

ajaib benar taaruf krn Allah.
mampu meruntuhkn benteng umur, jarak tmpt tinggal, serta latar blkg keluarga..

perTAARUFan diri dgn BROHAMZAH adlh satu keistimewaan buat ana..
moga Allah kasih.. (",)

Fareha Azhar December 17, 2010 at 4:38 AM  

jzkk :)
dah baca buku bagaimana menyentuh hati.
subhanallah mmg best!
bahasa indonesia die pn xde la susah mana nak paham. bahan untuk df.

p/s : x kenal maka ta'aruf~~

brohamzh December 18, 2010 at 1:28 AM  

1)- Zain

Alhamdulillah, sama-sama. Semoga bermanfaat.
BH

brohamzh December 18, 2010 at 1:30 AM  

2)- Kopiah Razi

Boleh dapatkan buku itu di Fajar Ilmu Bakti, Wisma Yakin, Jalan Masjid India, KL.

Semoga bermanfaat, baca buku itu - insyaAllah banyak perkara yang kita perolehi.

Saya tidak jemu-jemu membacanya
BH

brohamzh December 18, 2010 at 1:31 AM  

1)- MQ

Bertaaruf dengan anta juga, adalah sebahagiaan daripada kebahagiaan ana di dunia ini.('',)

Bila kita boleh bertemu lagi?

brohamzh December 18, 2010 at 1:34 AM  

1)- Fareha Azhar

Alhamdulillah, bagus atas perkongsiaannya. Alhamdulillah, saya juga bersependapat dgn saudari. Sememang banyak manfaat yang boleh dikutip dari buku ini. Bahasanya sangat mengesani jiwa. Kita baca, dan kita dapat melihat dgn mata hati bahawa ukhuwah ini sebenarnya boleh dijelmakan dalam kehidupan kita.

InsyaAllah
- BH

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP