Cahaya Kegembiraan II

Wednesday, December 22, 2010

Antara kebahagiaan hidup saya - memiliki 9 orang adik yang mempunyai perwatakan yang pelbagai.

Cahaya Kegembiraan II
Oleh : BroHamzah

Maha Suci Allah SWT yang mengurniakan kehidupan ini kepada kita.
Yang menghidupkan DIRI kita dan memberikan nikmat-nikmat yang pelbagai kepada kita semua.

Semoga kita ini, mampu bergerak menjadi hamba-Nya.

Hamba yang sebenar-benar hamba. Hamba Ilahi

Hamba Rabbani

Mampu mengumpulkan segara kudrat yang ada untuk mematuhi dan mentaati-Nya dalam apa jua keadaan, sama ada susah, senang, payah, sukar, gembira, ceria atau sebagainya.

Cahaya kegembiraan II

Hari ini, dicelah-celah kesibukan saya mengharungi kehidupan dunia yang penuh aneka ragam coraknya, Allah SWT memberikan suatu berita gembira buat jiwa dan hati saya.

Di saat, kehidupan ini menyibukan saya dengan pelbagai tugas, amanah, tanggungjawab dan kerja – Allah SWT mengurniakan satu khabar berita yang melapangkan jiwa dan sanubari saya.

Cahaya kegembiraan yang menyerikan kehidupan saya yang hampir menenggelamkan kecerahan senyuman manis saya akibat bebanan rasa dan himpitan keluhan jiwa.

Sinarnya memberikan kelegaan jiwa dan akhirnya, membuatkan riak wajah ini terus kembali bercahaya tanpa rasa paksa dan berpura-pura.

Tahniah – buat adindaku

Hari ini, keputusan PMR diumumkan dan adik saya ( saya ada 9 orang adik sahaja) adalah salah seorang yang menduduki peperiksaan ini. Alhamdulillah, syukur kepada Allah SWT kerana memberikan ganjaran buatnya dengan keputusan yang cemerlang.

9 A

Alhamdulillah, adik saya telah memecahkan rekod keluarga saya. Insan pertama yang dapat 9 A dalam PMR di kalangan adik beradik kami. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

“ Wa, kena bagi dapat 10 A dalam PMR. Kalau dapat 10 A, abang ali bagi hadiah istimewa,” Kata saya kepadanya.

“ 10 A?,” Tanyanya kehairanan.

“ Ya lah, 10 A.” Jawab saya mudah.

“ PMR ada 9 subjek sahaja la bang li,” Katanya kepada saya.

“ 10 A – satu lagi : A dalam akhlak!,” Jawab saya berlalu pergi meninggalkannya terpinga-pinga.

Kejayaan adik-beradik

Saya hanya memiliki 9 orang adik. Termasuk saya 10 orang. Kami 10 bersaudara ( 6 lelaki dan 4 perempuan) mengharungi kehidupan berkeluarga dengan penuh kebahagiaan, kegembiraan dan ketenangan. Susah senang diharungi bersama dan akan terus bersama sehingga ke akhirnya.

Kejayaan adik-adik saya, telah memberikan banyak dorongan, inspirasi, semangat dan keazaman untuk saya terus meningkatkan diri dalam kecemerlangan hidup. Sebagai abang sulung, saya ingin menjadi qudwah, contoh dan role model kepada mereka. Kejayaan, kecemerlangan dan kegemilangan saya adalah kejayaan mereka juga dan begitulah sebaliknya.

Saya suka melihat seorang demi seorang adik-adik saya berjaya. Berjaya dalam akademik, cemerlang dalam lapangan ko kurikulum, banyak meghafal Al-Quran,anak yang soleh solehah, berakhlak mulia, menjadi pemimpin kepada rakan-rakan, aktif dalam berkhidmat kepada masyarakat dan sebagainya. Melihat mereka cemerlang, hati saya benar-benar bahagia!

Kerana itu, saya perlu gerakan diri untuk mencapai semua itu dengan sedaya yang mungkin. Kerana saya percaya, dengan menjadikan diri saya ditahap yang cemerlang barulah, adik-adik saya yang lain akan mempunyai hasrat dan tekad untuk cemerlang.

Adik-adikku, kalian adalah permata hati buat belahan jiwa ini.

Teruskan usaha ke arah mercu jaya, ingat janji kita untuk memelihara pertalian darah ini dengan keimanan dan ketaqwaan sehingga ke syurga!

Penutup – Komentar seorang hamba

(1)- Sukarnya menjadi seorang abang yang baik dan mampu menjadi qudwah. Saya gagal dalam soal ini. Adik-adik saya cemerlang, bijak dan pandai atas usaha mereka sendiri dengan izin Allah SWT. Saya malu dengan diri saya.

(2) – Setiap kali selepas solat, saya menadah tangan memohon doa. “ Ya Ilahi, limpahi kurniaan iman-Mu kepada adik-adikku, lindungan mereka dalam rahmat-Mu dan berikan mereka hidayah-Mu sehingga jiwa dan hati mereka bersih sesuci fitrah.” – Titipan doa khusus buat mereka, tidak pernah leka dalam kehidupan ini.

(3)- Seharusnya kita sebagai abang atau kakak menunjukan contoh tauladan yang terbaik. Ketahuilah, setiap jiwa adik-adik kita sangat-sangat memandang tinggi kepada kita yang lebih tua daripada mereka. Kita menyayangi mereka dengan jiwa yang tulus dan menghormati mereka dengan sifat lemah lembut yang indah.

(4)- Semenjak memasuki alam sekolah menengah sehingga kini, saya tidak pernah bergaduh dengan adik-adik saya terutamanya yang lelaki. Saya cuba menahan marah dan bersabar jika ada yang menguris hati. Saya berusaha untuk itu kerana saya tahu jika saya memukul atau menampar adik saya – hati emak saya akan terluka bagaikan dihiris sembilu!.

(5)- Buat, adik-adikku . Maafkan abang, kerana sehingga kini gagal menjadi seorang abang yang baik.


4 comments:

NJ December 23, 2010 at 9:13 AM  

salam.
Tahniah buat adik nta.Sori tak tahu nama dan tidak kenal.Ana kenal setakat ibrahim ja.Huhu

Moga Islam boleh tumpang!
p/s: Brapa ramai murid dapat 9A dekat MATRI?

Anonymous,  December 23, 2010 at 10:01 AM  

Subhanallah, memeperingatkan diri mengenai kasih dan sayang insan bersaudara kerana Allah..

brohamzh December 23, 2010 at 2:44 PM  

1)- NJ

Ini adik-adik ana lapis bawah. Anta memang tak kenal sebab adik ini perempuan.

Syukran.
Tahun ini MATRI - 9A 5 orang ( 2 L 3 P)

Wallahu'alam

brohamzh December 23, 2010 at 2:47 PM  

1)- Anonymous

Peringatan ini buat diri agar menghargai setiap insan yang hadir di sisi.

Hargailah mereka dan sayangilah mereka sepenuh hati.

Syukran atas coretannya.

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP