Gerakan Kehidupanmu

Tuesday, March 2, 2010

Kehidupan perlu digerakan kerana kita adalah Fulltime muslim


Gerakan Kehidupanmu
Oleh : BroHamzah

Kita mulakan kehidupan pada hari ini dengan satu kehidupan yang baru. Hari ini, adalah hari Rabu yang baru. Ia tidak sama dengan hari Rabu pada minggu lepas.

Saya teringat satu syair arab yang berbunyi :

Andainya hari itu dapat berbicara
Wahai Anak Adam
Aku adalah makhluk yang baru
Dan aku menyaksikan setiap amalan-amalan kamu.

Semoga kita pada saat ini, bertekad dan berazam untuk mantapkan dan tingkatkan amalan kita dengan memfokuskan ia kerana Allah SWT dan menjadikan setiap amalan ini sebagai medan berubudiyah kepadanya.

Sebagai Dai (Penyeru) kita seharusnya perlu gerakan setiap kehidupan kita ini menuju kepada amal yang nyata. Amal yang akan membuah pahala dan ganjaran keredhaan Allah SWT.

Sesungguhnya pergerakan itu adalah produktif sedangkan diam itu mandul. Gerakan dalam kamus kehidupan da’I adalah kehidupan, sedangkan diam itu adalah kematian.

Al-Jailani mengatakan,


“ Gerakan adalah permulaan, sedangkan diam adalah penghabisan.”


Gerakan adalah batas pemisah antara masa bersantai-santaian dan masa melaksanakan segala amanah dengan penuh tekad, tekun, serius dan kesetiaan.


Dengan pergerakan yang produktif, generasi awal pertama para sahabat yang diasuh dan dididik oleh Rasulullah SAW menyebarkan luas Islam seperti sinar matahari yang bercahay di segenap penjuru dunia, menaklukan pelbagai negeri di semenanjung Arab, membuka pintu hati para hamba, menyeru kepada perhambaan kepada Allah SWT, mengetuk hati para pemerintah, menghancurkan raja-raja yang zalim dan memimpin ummat manusia menuju syurga yang abadi.

Dengan gerakan mereka tanpa penat dan jemu, mereka menjadi cahaya penerang yang bersinar di tengah-tengah kegelapan kehidupan, sehingga kebatilan menjadi abu setelah menyala-nyala, dan menjadi malap setelah menyala.


Imam Syafi’I mengambarkan kerinduannya akan gerakan dan kebenciannya terhadap kebekuan dan kemalasan. Ia mengumpamakan diam dengan air yang tidak mengalir dan berkeadaan statik. Bagaimana keadaan air itu? Air itu membusuk dan keruh. Tiada nilai kepada sesiapa.


Bahkan Imam Syafi’I memastikan bahawa singa itu boleh mati kebuluran jikat ia tidak bergerak mencari mangsanya. Demikian juga anak panah, jika tidak digerakan dari tempat anak panah ke busur, dan dari busur ke sasaran, maka ia tidak akan pernah mencapai sasarannya.

Prof Dr Yusuf Al-Qardawi juga menyangkal orang-orang yang malas, menyanggah orang-orang yang berdiam saja dan mengecam orang-orang rapuh :

Mereka bilang, kebahagiaan itu ada pada diam,
kemalasan dan pada kehidupan di tengah-tengah keluarga,
bukan pada kehidupan yang dinamis,


Mereka bilang, kebahagiaan itu ada pada berjalan di belakang kalifah yang banyak membawa harta,
pada langkahan yang santai,
Pada kekuasaan, dan pada menuruti nafsu

Tetapi aku bilang, hidup itu harus bergerak
Bukan diam dan buka rapuh
Itulah yang namanya PERJUANGAN

Apakah disebut berjuang orang yang hanya duduk bersantai?
Kenikmatan itu harus dicapai dengan bersusah payah
Bukan dengan tidur


Hidup bererti membela kehormatan
Mana ada orang yang menrdeja yang tidak membela kehormatannya?


Hidup bererti merasa bahawa gelas yang nista itu berisi air nanah
Hidup adalah menjadi pemimpin di muka bumi yang ditaati oleh banyak orang

Jadi, bagaiamana dengan kita?

Masih ditakuk lama?

Melihat, menunggu, beralasan dan apa lagi?

Bergeraklah atau sememangnya kita ini sememangnya sudah mati sebelum kematian itu menjemput kita.

LIHAT DIRI

Jangan melihat orang lain, tetapi lihatlah diri kita. Setiap daripada kita mampu dan berpotensi.


“ Ana tak mampu la,”
“Saya ini tiada pengalaman.”
“ Saya kecil lagi, tak layak langsung,”
“Bagi la kat orang lain yang lebih senior,”
“ Siapalah ana ini, orang biasa sahaja,”

Jika kita suka beralasan dan beralasan tanpa cuba untuk meningkatkan diri, suatu hari nanti kita bimbang peluang dan kesempatan itu akan pergi dan sirna daripada pandangan kita sendiri.

Dan ketika saat kita bertemu Allah SWT, bekalan yang dibawa kosong, tiada erti dan tiada kualiti.

Tarbiyah Amaliyah menuntut peningkatan.
Tanpa peningkatan, jiwa akan menjadi mandul dan kita akan lemah.

Justeru, ingatan saya untuk diri ini terus perkasakan diri dengan pelbagai peluang dan ruang yang ada. Tingkatkan kemahiran yang ada. Sentiasa hubungkan hati dengan Allah SWT. InsyaAllah, kehidupan kita adalah kehidupan yang sentiasa bergerak dan bergerak menuju syurga.

TAKBIR!!!

P/S : Hari saya mulakan kerja dengan penuh bertenaga, bersemangat dan CERIA!

2 comments:

aL March 2, 2010 at 7:29 PM  

assalammulaikum warahmattullahi wabarakatu satu nasihat yang hebat..jazakummullahu kairan..

brohamzh March 2, 2010 at 7:32 PM  

Walaikumualam warahatullahi wabarakatuh.. Alhamdulillah, sebenarnya nasihat untuk diri saya ini. Khusus untuk diri, dan dikongsikan dengan kalian.

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP