Kajian Fiqh Sirah : Sultan Muhammad Al Fateh

Friday, October 29, 2010

Sultan Muhammad Al-Fateh ; fiqh sirahnya wajar diketengahkan

Kajian Fiqh Sirah : Sultan Muhammad Al-Fateh
Oleh : BroHamzah

“ Siapakah generasi pemuda atau remaja yang akan menjadi seperti Sultan Muhammad al-Fateh?”

“ Siapakah akan menggantikan Sallehudin Al-Ayubbi?”

Itulah ayat yang sering saya dengan ketika menghadiri kem atau ceramah ketika zama kanak-kanak lagi.

Sehingga saya, tertanya-tanya siapakah mereka ini. Kerana, setahu saya mereka bukanlah sahabat Rasulullah SAW.

Siapakah Sallehudin Al- Ayubbi dan Sultan Muhammad Al-Fateh ?

Akhirnya ia terjawab apabila , kisah kehebatan mereka diceritakan oleh beberapa orang pak cik dalam satu kem remaja yang pernah saya ikuti masa kecil dulu.

Bermula saat itu, saya menanam azam untuk mendalami kisah sejarah mereka berdua. Kedua-dua orang tokoh kepimpinan Islam ini sangat saya kagumi dan ingin membaca, meneliti dan mengkaji sejarah kehidupan mereka . Pernah saya melihat kartun dan juga filem yang berkaitan (dua) 2 tokoh Islam yang sangat luar biasa ini.


Suatu hari, terdetik di hati untuk membaca sejarah mereka dalam kerangka untuk mencari rahsia kekuatan, keperibadian dan corak kepimpinan kedua-dua pemimpin ini yang pernah mengegarkan dunia dengan sejarah kegemilangan mereka dalam mencorak ketamadunan ummat Islam.

Kini, saya cuba menelaah sebuah buku novel sejarah yang ditulis oleh Abdul Latip Talib berkaitan Sultan Muhammad Al-Fateh. Semalam, semasa singgah solat Jumaat di Gua Musang ketika dalam perjalanan ke Kuala Lumpur saya terlihat buku novel tersebut dan terus membelinya. Sebenarnya sudah lama berhajat untuk memilikinya dan dengan keizinan Allah, alhamdulillah saya berkesempatan membelinya.

Terukirnya sebuah sejarah

Sultan Muhammad al-Fateh adalah seorang pemimpin Islam di zaman yang sangat hebat, disegani lawan dan dihormati oleh rakyatnya. Baginda menaiki tahkta dalam usia yang sangat muda iaitu ketika berumur 19 tahun. Namun, pada usia begitu baginda adalah seorang pemuda yang matang, berwibawa dan mempunyai sifat kepimpinan yang menyerlah.

Baginda menerima pendidikan yang menyeluruh dan bersepadu. Di dalam bidang keagamaan, gurunya adalah Syeikh Shamsuddin Al Wali dikatakan dari keturunan Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq ra. Di dalam ilmu peperangan pula, beliau diajar tentang tektik peperangan, memanah dan menunggang kuda oleh panglima-panglima tentera. Baginda sangat fasih bertutur dalam 7 bahasa iaitu bahasa Arab, Latin, Greek, Serbia, Turki, Parsi dan Hebrew.

Baginda disifat sebagai seorang tokoh yang sangat soleh, tawaduk serta sangat mencinta ulama dan selalu mengadakan perbincangan dengan mereka berkaitan permasalahan negera. Baginda sentiasa bersifat tawadhu’ dan rendah diri . Semasa membina Benteng Rumeli Hissari, Baginda membuka baju dan serbannya, mengangkat batu dan pasir hingga ulamak-ulamak dan menteri-menteri terpaksa ikut sama bekerja. Baginda seorang yang sentiasa tenang, pendiam, berani, sabar, tegas dan kuat menyimpan rahsia pemerintahan.

Baginda disifatkan sebagai sebaik-baik sultan dan tenteranya diiktiraf sebagai sebaik-baik tentera dan pada masa yang sama, rakyat juga adalah sebaik-baik rakyat.

Ini bertepatan dengan sebuah hadis Rasulullah SAW yang pernah dinyatakan oleh baginda ketika masih hidup.

Sabda Rasulullah SAW ketika menggali Parit Khandaq : “..Konstantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……”

(Hadis riwayat Imam Ahmad)


Kualiti keperibadian

Ketika Kota Konstantinople telah ditawan, dan waktu Jumaat telah masuk, Sultan Muhammad Al Fateh berkenan untuk memilih imam bagi memimpin solat Jumaat yang pertama di Kota Konstantinople. Namun cara pemilihannya agak unik, baginda memanggil seluruh tenteranya dan meminta mereka semua berdiri dengan teratur.

Setelah semuanya dalam kedudukan yang tersusun, maka dia bertanya kepada tentera-tenteranya:

“Siapa di antara kamu yang pernah meninggalkan solat fardhu, sila duduk…”

Tidak ada siapa di kalangan anggota tenteranya yang duduk.
Kemudian beliau bertanya lagi.

“Siapa di antara kamu yang pernah meninggalkan solat-solat sunat yang utama?”

Ketika ini sebilangan kecil dari anggota tenteranya duduk.

Kemudian baginda bertanya lagi.

“Siapa di antara kamu yang pernah meninggalkan solat tahajjud sila duduk.”

Kali ini seluruh anggota tenteranya duduk kecuali baginda sendiri dan akhirnya baginda sendiri yang memimpin solat berjemaah di Kota Konstantinople.

Ternyata baginda adalah orang yang paling soleh dan dekat dengan Allah di kalangan tenteranya, maka benarlah sabda junjungan bahawa yang akan menakluk Konstantinople itu adalah tentera yang terbaik dipimpin oleh pemimpin yang terbaik.

MasyaAllah, jika beginilah kualiti pemimpin dan tentera Sultan Muhammad Al Fateh yang menakluk dan membebaskan Kota Konstantinople dari jajahan Byzantine, maka tidak hairanlah pertolongan Allah akan sentiasa bersama dengan mereka.

Manfaat, kajian dan analisis sejarah

Saya berhajat untuk menghabiskan telaah buku ini dalam masa terdekat dan akan cuba membuat sedikit kesimpulan daripada sejarah kehidupan serta kejayaan beliau.

Semoga saya memperolehi satu istifadah yang besar daripada pembacaan ini. InsyaAllah.

2 comments:

Lelaki Ini October 30, 2010 at 3:28 AM  

thanx entry nieyh..
info berguna!

brohamzh October 30, 2010 at 11:59 PM  

(1) Lelaki ini

Sama-sama, masih dalam proses menelaah buku yang berkaitan tokoh Islam ini. Alhamdulillah, semoga Allah permudahkan.

InsyaAllah

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP