Edisi Kemaskini : Penantian adalah satu proses

Monday, March 21, 2011


Seringkali penantian ini mengundang linangan air mata



Edisi Kemaskini : Penantian adalah satu proses

Oleh : BroHamzah

Semalam, ketika mencatat sesuatu dalam buku sempat saya bersembang-sembang dengan sahabat sebilik.

Ada sesuatu yang akan sembangkan sehingga saya menyebut satu ungkap.

“ Penantian adalah suatu penyiksaan.”

“Bukan.” Jawapan spontan terkeluar dari bibir sahabat saya.

“ Penantian adalah satu proses.”

Saya bagaikan baru terdengar ungkapan ini. Penantian adalah satu proses. Penantian adalah waktu yang kita habiskan untuk menanti sesuatu harapan, impian dan cita-cita. Dan bagi saya ia juga menyamai maksud ungkapan pakar pendidik iaitu “ Masa adalah rawatan.”

Bagi yang tidak sabar menunggu hasil sesuatu yang diusahakan, ia akan terseksa tanpa menyedari hakikat sebuah penantian yang menuntut ia melakukan sesuatu dengan penantian tersebut.

Bagi seorang pelajar, ia pasti akan menanti dengan penuh kesabaran untuk mengenggam sebuah ijazah sebagai tanda dan kayu ukur ia telah berjaya menamatkan di satu tahap proses pendidikan keilmuan. Penantian dengan ketekunan, kesungguhan dan keseriusan adalah proses untuk melihat hasilan yang dicita-citakan itu berhasil dengan kejayaan, kepuasan dan kecemerlangan.

Bagi seorang ibu dan seorang bapa, ia mengimpikan mempunyai seorang anak yang soleh, berjaya dan membuatkannya mereka tersenyum. Namun proses menjadikan seorang anak itu sebegitu adalah proses yang memakan masa yang panjang, lama dan sukar. Sebuah penantian untuk melihat anak-anak membesar dengan hasil didikan Islamiyah adalah proses yang menuntut kesabaran yang bukan sedikit tetapi kesabaran yang luar biasa.

Bagi seorang pemuda dan pemudi, sudah tentu menanti untuk mengalami perubahan yang besar dalam kehidupan mereka daripada fasa hidup bersendirian kepada berteman. Menanti untuk dirisik atau bersedia untuk menimang suri sehinggalah memiliki adalah fasa-fasa penantian yang sangat getir dan memerlukan kekuatan hati dan jiwa yang kental dan penuh kesabaran. Proses penantian demi penantian ini ditunjukan oleh baginda Rasulullah SAW dengan panduan yang tarbawi lagi terdidik. Inilah indahnya Islam, segalanya ada di dalam ajaran yang lurus dan benar ini.

Bagi seorang pendidik, murabbi dan dai pula, proses kesabaran mendidik anak murib atau mad’u adalah proses penantian yang harus dilalui dengan memahami konsep fitrah manusia dalam soal perubahan ke arah lebih baik. Murabbi yang baik, menanti dengan penuh kesabaran, dan juga ketenangannya dalam mendidik anak didik akan menyerlahkan kewibawaan sebagai qudwah dan contoh kepada anak didik. Tanpa sifat terburu-buru dan tergesa-gesa, ia bijak mencari peluang dan masa yang sesuai untuk memberikan didikan kepada sesiapa sahaja, terutamanya anak didiknya agar proses didikan itu selari dengan fitrah pembesaran insan itu sendiri.

Penantian itu suatu proses

Sebuah penantian dalam melihat sebuah kejayaan, kemenangan dan kebahagiaan perlu dilalui dengan membayar sebuah pengorbanan yang tinggi harganya. Pengorbanan yang luar biasa dan kesabaran yang tinggi adalah kata kuncinya. Firman Allah SWT :

“ Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan salat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar.”

( Al-Baqarah 2 : 153)

Bagi muda mudi khususnya, semoga penantian mu dalam memelihara diri dalam soal kasih, cinta dan perasaan ini dibalas oleh Allah SWT dengan ganjaran yang dipenuhi kemanisan dan kebahagiaan.

Kini sangat sukar, mencari pemuda-pemudi, dan para remaja yang mampu menjaga hatinya daripada disentuhi oleh cinta keremajaan. Fitrah ingin disayangi dan menyayangi membuak-buak dalam diri sehingga hilang kewarasan dan kesabaran. Dan akhirnya, kecundang ditewaskan oleh nafsu sendiri dan terjerumus dalam lembah kehinaan.

Semoga penantian ini, adalah proses membaiki diri dan hati agar benar-benar ready.

Bersabarlah diri

Teguhkan naluri insani

Peliharalah maruah diri

Agar penantian yang panjang ini, membuahkan bibit kebahagiaan yang hakiki

Setiap kali menantikan sinar sesebuah pengharapan yang bercahaya diufuk keberhasilan, saya selalu terkenangkan satu kalam nasihat daripada seorang murabbi saya. Kata-katanya ini, sentiasa saya sematkan di dalam diri dan seringkali saya kongsikan dalam sesi perkongsian jika ada kesempatan. Katanya :

“ Semailah keimanan dan keazaman agar kita akan menuai keberhasilan dan kejayaan.”

“ Siramilah ia dengan ilmu agar berputiknya cita dan harapan”

“ Cantaslah kekecewaan dan keputus asaan agar berdiri megah pohon keyakinan dan kepasrahan.”

“ Bajailah dengan pesanan dan pengalaman agar subur dan berbuahnya kebahagiaan.”

Berdoa, bermunajat dan berharap kepadaNya

Duhai adik-adikku,

Dalam penantian ini, perhebatkanlah munajatmu di sepertiga malam dengan pengharapan hanya sanya kepada Allah SWT.

Tadahkanlah tanganmu itu dengan ketundukan, kerendahan dan penuh rasa perhambaan. Hadapkan wajahmu dengan penuh ketulusan, keikhlasan dan kemurnian hati. Mohonlah dengan kesungguhan, ketabahan, kesungguhan dan keteguhan :- bahawa dirimu benar-benar berhajatkan keampunan, kerahmatan dan keredhaan-Nya.

Linangan air matamu saat itu, penuh hangat membasahi pipi keringmu. Ketahuilah, manik-manik air mata yang bercucuran hanya kerana-Nya agar memberikan kemanisan yang tiada taranya. Saat ini, engkau tidak akan kecewa malah akan lebih kuat dan tabah.

Matamu yang berkaca-kaca, akan membersihkan dan menjernihkan hatimu. Detik ini, hembusan bayu ketenangan dan kebahagiaan akan menyapa relung jiwa dan hatimu. Dan kepuasan, kenikmatan dan kebahagiaan semakin mewarnai setiap sudut kehidupanmu.

Bersabarlah dengan penantian yang panjang. Saat ini – ketahuilah – Allah SWT sedang mengujimu. Sedang melihat kesabaran hambaNya. Menguji ketabahan, keteguhan dan kecekalanmu.

Bersabarlah
Bersabarlah
Bersabarlah

Penantian ini sangat perit, sukar dan sangat mengoncangkan jiwamu. Tetapi, ketahuilah disebalik ini ialah kepuasaan, kenikmatan dan kelegaan yang akan membuatmu tersenyum dengan perhambaan yang membulat kepada-Nya.

Penutup : Komentar Seorang Hamba

1)- Sewaktu kecil, seringkali saya mendengar ungkapan bahawa Penantian adalah satu penyiksaan. Sebenarnya, selama saya berpegang kepada kata-kata ini – jiwa saya resah, tertekan dan tiada hubungan ketauhidan yang membina perhambaan. Dengan izinnya satu hari, saya mulai nampak sebuah sinar pengharapan dengan ucapan : “ Penantian adalah suatu proses.” – Alhamdulillah, saya belajar sesuatu daripada perkara ini.

2)- Buat adik-adik, bersabarlah dalam proses menuntut ilmu. Kepuasan akan kejayaan di hujung genggaman ijazah akan memberikan seribu kenikmatan yang sangat-sangat mengembirakan dan melegakan setelah bertahun berhempas pulas di menara gading.

3)- Dan, khusus untuk teman-teman dan sahabat-sahabat, bersabarlah dalam proses menanti insan yang teristimewa dalam hidup. Letakan Allah SWT dan nilaian syara’ di hadapan. Dahulukan pandangan dan nilaian Allah SWT, insyaAllah keberkatan dan kemudahan akan menyusul selepas ini. Ketika itu, kebahagiaan akan diberikan oleh Allah SWT dalam bentuk yang asli, suci, murni dan jernih. Benarlah, penantian itu adalah suatu proses penantian!

8 comments:

miz March 21, 2011 at 9:42 PM  

Apabila kita meletakkan Allah tempat pergantungan dan berbaik sangka dalam apa jua penantian maka melalui proses pada penantian itu akan jadi hidangan lazat pada erti sebuah keimanan.

Melalui proses adalah kerja2 kita dan mendapat apa yang diproses adalah kerja2 Allah , betul ke gitu?

Selamat Pengantin baru buat anaknda 'Ali dan Maryam.

brohamzh March 21, 2011 at 10:08 PM  

1)- miz

Alhamdulillah, semoga Allah SWT merahmati mak cik. Terima kasih atas coretan yang bermakna.

BroHamzah

kasturi jiwa March 22, 2011 at 2:35 AM  

saya sangat terkena dengan artikel ini.
sungguh saya dalam penantian yg sgt panjang.
menunggu rezeki ALLAH untuk melanjutkan pelajaran ke IPTA. menanti selama 9 bulan selepas STPM. baru 3 bulan berlalu.

saat2 bersendiri, saya terfikir betapa besarnya nikmat ALLAH ini. sungguh saya pernah berasa diuji dengan melihat rakan2 yg sudah dahulu pergi ke menara gading.

tapi disebalik semua ini, rupa2-NYA ALLAH memberikan saya ruang untuk bermuhasabah dan melalui satu proses perubahan diri.alhamdulillah. ruang yang panjang ini, sangat2 bererti buat diri saya. betapa aturan ALLAH itu tersangat indah dan hanya DIA yang ketahui.

ada sebuah buku yg indah untuk dibaca, difahami, dan dikoreksi pengajarannya. juga mengenai proses kehidupan insan terpilih.

Rembulan Tenggelam di Wajahmu by Tere-Liye.

brohamzh March 22, 2011 at 7:54 AM  

1)- kasturi jiwa

Alhamdulillah, coretan dan perkongsian yang bermakna.
Terima kasih. Kisah yang memberikan satu ibrah buat semua.

BroHamzah

iqbalsyarie March 23, 2011 at 6:43 AM  

Akhirnya, selepas beberapa siri saya menjadi silent reader, rasa terpanggil pula untuk meninggalkan sepatah dua kata. Tidak lain, cuma saya sudah bertemu kunci untuk mencari sabar itu. ya, saya temukan teorinya di sini, dan praktikalnya di sepertiga malam. Doakan ya abang/ustaz/murabbi ya :)

brohamzh March 23, 2011 at 7:08 AM  

1)- iqbalsyarie

Semoga Allah SWT mempermudahkan setiap urusan kita. Urusan untuk memelihara dan menjaga diri kita sendiri. InsyaAllah.

Bersabar - di sebaliknya terdapat pelbagai hikmah

BroHamzah

NooR AzLen BinTi HaRoN June 7, 2011 at 12:29 AM  

assalamualaikum

alhamdulillah..akhirnya..

syukran atas entry ini akhi..sgt2 mberi jawapan kpd diri ini:-)

brohamzh June 7, 2011 at 5:25 PM  

Walaikumusalam,

Semoga Allah redha.InsyaAllah

BroHamzah

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP