Murrabi Ummah

Wednesday, February 10, 2010

Al-Fadhli Ustaz Dahlan Mohd Zain - Tidak kenal erti jemu Mendidik Ummah
Murrabi Ummah

Oleh : BroHamzah

Satu perasaan yang ingin saya kongsikan dengan kalian sidang pembaca.
Perasaan ini telah lama saya pendam dan hari ini saya ingin meluahkan melalui medium ini.
Rasa hati saya kepada seorang insan yang amat saya kagum dan kasihi.

ZIARAH MURRABI

2 Minggu lepas, Alhamdulillah saya berkesempatan menziarahi seorang Murabbi dan juga Mudir sekolah saya dahulu iaitu Al-Fadhli Ustaz Dato’ Dahlan Bin Mohd Zain.(UDMZ) di HUKM. Sejak akhir-akhir ini, Ustaz selalu jatuh sakit dengan izin Allah SWT. Melihat keadaan yang uzur dan berbaring di katil wab membuatkan hati saya sayu. Semasa menziarahi Ustaz saya bersalaman dan memeluknya.


“ Ali ke ini?,” Soal Ustaz sambil memandang matanya kepada saya.


“ Ya Ustaz,” Jawab saya. Terharu juga, dalam keadaan begitu Ustaz masih meraikan pelawat-pelawat yang menziarahinya.

Semoga Allah SWT kuat dan tabahkan Ustaz. Semoga Ustaz cepat sembuh. Alhamdulillah, maklumat yang terkini yang saya perolehi Ustaz semakin baik kesihatan dan kini sudah pulang ke rumahnya di Perlis.

DAYA PENGARUHNYA

Saya mulai mengenali Ustaz semasa saya mulai menjejaki kaki ke sekolah lama saya iaitu MATRI. Sebuah sekolah yang menjadi tempat saya diproses untuk mengenali Allah SWT dan dididik supaya boleh bermanfaat kepada masyarakat pada suatu masa nanti. UDMZ adalah pengasas MATRI dan sejak daripada mula ditubuhkan sehingga kini, Ustaz adalah Mudirnya.

UDMZ yang saya kenal adalah seorang pendidik yang berjiwa besar. Kerendahan hatinya membuatkan saya sangat menghormatinya. Satu perkara yang menghairankan saya semasa tingkatan satu dahulu, Ustaz tidak suka pelajar mengucup tangannya apabila bersalaman dengannya. Pelik juga. Ini lambang kerendahan hati dan jiwa Ustaz. Ustaz tidak sukakan penghormatan yang berlebihan kepadanya.

PERISTIWA TINGKATAN 2

Saya masih ingat satu peristiwa semasa tingkatan 2. Suatu hari Ustaz Dahlan sakit kerana sakit goutnya dan ketika itu Ustaz tetap datang ke Sekolah seperti biasa. Dengan bertemankan tongkat Ustaz berusaha berjalan perlahan-lahan menuju ke Pejabat seperti biasa. Pagi itu Ustaz datang awal seperti biasa. Di kalangan guru-guru, Ustaz adalah orang yang awal akan hadir ke sekolah sekiranya tiada keuzuran. Inilah Qudwah yang sangat menyentuh hati.

Saya melihat dengan perasaan yang sangat terharu dan sebak. Ketika itu, ada seorang senior saya daripada Marhalah Khassah melihat Ustaz berjalan berteman tongkat daripada Mussola MATRI melalui jendela. Air matanya mengalir dan dia begitu sedih melihat keadaan Ustaz begitu. Saya bertanya kepadanya.

“ Kenapa abang sedih?,”Soal saya


“ Ana terharu melihat pengorbanan Ustaz mendidik kita. Tanpa jemu dan tidak pernah berputus asa. Enta lihat lah sendiri. Walapun dalam keadaan begitu, Ustaz masih gagahkan diri ke sekolah. Apa erti pengorbanan ini untuk kita semua,” katanya sambil melihat kepada Ustaz.


“ Ustaz mentarbiyah kita melalui qudwah yang hidup. Bagi ana inilah Murrabbi Ummah yang jarang kita temui di mana-mana.,” Sambungnya lagi

Saya tersentak. Kata-kata yang simple tetapi membuatkan saya berfikir dan tersentuh. Hari itu, barulah saya benar-benar rasa bersyukur kerana dapat mengenali seorang insan yang berhati mulia ini. Jiwanya penuh dengan cita-cita yang besar. Mendidik Ummah dan tidak pernah kenal kejemuan dalam berbakti kepada masyarakat.


KERENDAHAN HATI

Saya tahu Ustaz tidak suka dan tidak gemar dirinya diangkat dan dijulang-julang di tengah-tengah kemahsyuran. Kerendahan hati dan jiwanya membuatkan dirinya tidak perlu dihebah-hebahkan kepada sesiapa pun. Tetapi, keperibadian dan contoh yang ditunjukan Ustaz sentiasa hidup dan “popular” di hati anak didiknya dan dijiwa mereka-mereka yang mengenalinya.

Semoga Usaha dakwah yang dilakukan oleh Ustaz ini bersama-sama sahabat-sahabat seperjuangannya diredhai oleh Allah SWT.


Saya teringat satu kata-kata Ustaz :

“ Kita berjaya bukannya kerana bilangan ahli (pengikut) yang ramai dan kita gagal bukan kerana bilangan ahli ( pengikut) yang sedikit. Yang dinilai oleh Allah SWT adalah kesabaran dan ketabahan kita dalam mengharungi semua cabaran dalam medan dan jalan ini.” – (UDMZ)

2 comments:

syuib arrommi February 10, 2010 at 8:12 PM  

semoga allah merahmati ust...
dan kita sebagai penyambung rantai2 perjuangan dan bukannya memulakan semula rantai2 perjuangan...
TAKBIR...
semoga Allah merestui KITA semua...

brohamzh February 11, 2010 at 8:40 PM  

Alhamdulillah, sekadar perkongsian untuk kita sama2 rasai tanggungjawab ini.InsyaAllah

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP