Mari Berteduh Sebentar

Tuesday, May 29, 2012



Bismillah. 

Tekan pause button seketika, kita semak-semak kehidupan kita.

“ Hidup ini hanya ada dua pilihan :
Hidup sekadar bernafas atau hidup bagi mengukir sejarah.”

------------------------------------------------

BUTANG PERTAMA

Abu Sulaiman Ad-Darini pernah berkata :

“ Setiap hari saya memperhatikan diri di hadapan cermin, apakah wajah saya berubah hitam kerana dosa-dosa saya?.”



Para Nabi, Rasul & Ulama begitu peka dan sensitif tentang dosa-dosa mereka. Sangat-sangat serius. Kita, bagaimana ?

---------------------------------

BUTANG KEDUA

Imam Hassan al-Basri, seorang tabiin memberikan satu taujih buat kita :

“ Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikannya dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah (sang penyeru). Maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan.”




Jika masih ada suasana tegur-menegur , saling nasihat-menasihati dan memperingati tandanya kita masih punyai taman di jiwa. Kita menegur kerana kita sayang menyayangi. Justeru, sudikah kita memberi teguran dan menerima teguran dengan jiwa lapang dan terbuka?

-----------------------------------

BUTANG KETIGA

Fudhail bin Iyadh, seorang yang warak lagi soleh berkata :

“ Barangsiapa yang inginkan teman (pasangan) yang sempurna, dia tidak akan mempunyai teman (pasangan) sampai bila-bila.”





Ramai punyai hasrat jika boleh memiliki pasangan hidup kelas A - namun, bersediakah kita untuk menjadi pasangan yang punyai ciri-ciri kelas A?

-------------------------------

BUTANG KEEMPAT


Dr Aidh Abdullah Al-Qarni, seorang ulama kini pernah menulis :

“ Generasi muda yang tidak berminat membaca akan menjadi petaka 
kepada bangsa dan negara.”






Kita adalah apa yang kita baca, hadam dan fahami. Jika, majalah picisan itu yang menjadi telaah kita - picisanlah kita jadinya.

-----------------------------------------

BUTANG KELIMA


Imam Ahmad menyatakan bahawa :

“ Usaha pembaikan umat kemudian mesti meneladani kaedah pembaikan ummat terdahulu.”




" Ummat terbaik adalah ummat yang menjadikan asas pembentukan generasi Al-Quran yang unik itu sebagai sandaran dan rujukan. Apakah sumber rujukan mereka - Al-Quran dan hanya Al-Quran."

BroHamzah
29 Mei 2012
Lihat Diri. Lihat Hati. Dan Lihat Nurani Sendiri

2 comments:

Manan Qayyim May 29, 2012 at 9:56 AM  

memikirkan keadaan diri yg sering alpa...
syukran mengingatkan broHamzah

~ Pelaut Rabbani ~ May 29, 2012 at 1:35 PM  

Terbaik abang ali.
Membuat diri ini terfikir akan diri.
Jazakallah. :)

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP