I Pasti Mati

Wednesday, July 21, 2010

Bagi yang memahami makna ayat ini dan melaksanakan tuntutannya, maka berbahagialah

I Pasti Mati

Oleh : BroHamzah

Suatu hari, di pejabat saya sedang mengemas kinikan senarai emel yang terdapat dalam simpanan emel saya. Kemudian, saya dapati emel Tuan Haji Hassan tiada ada dalam senarai emel saya. Justeru, terus saya minta emel beliau.

“ Haji, saya hendak emel haji. Nak masukan dalam list emel,’’ pinta saya.

Haji tersenyum.

“ Anta catat emel ana ini, ipastimati@yahoo.com ,”kata Haji Hassan.

“ Apa Haji?, ulang sekali lagi,” ujar saya.

“ I pasti mati @ yahoo dot com,” ulang Haji Hassan.

“ ooo..unik Haji punya emel. I pasti mati. Maksudnya saya pasti mati la kan,” Kata saya.

“ Ya, ana buat macam tu sebab nak ingatkan diri ana, bahawa suatu masa nanti ana akan mati juga,”terang Haji Hassan.

Penerangannya membuatkan saya tersentuh dan tersedar. Suatu hakikat lagi, iaitu kematian.

“Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.” Surah Ali-Imran ayat 185.

Menggali energi kematian, kita akan tertanya-tanya apakah bentuk simpanan bekalan yang telah kita usahakan.

Dalam satu pertemuan, Dr Abdullah Sudin memberikan satu gambaran yang jelas tentang satu hakikat serta realiti yang sedang berlaku dewasa ini. Ramai di kalangan manusia malah ada jiran tetangganya begitu sibuk dan berkerja keras untuk mencari wang untuk membina rumah. Akhirnya, rumah itu siap di kala penghujung usia.Belum sempat merasai kenikmatan memiliki rumah rumah baru, lalu dijemput pulang oleh Allah SWT. Rumah itu ditinggalkan untuk anak-anak menjadi rumah pusaka namun akhir ia menjadi using sepi tidak bertuan.

Rumah ditinggalkan , kerana anak-anak tidak menetap di kampung kerana merantau jauh dinegeri orang. Akhirnya rumah yang tidak berpenghuni kosong dimamah usia dan runtuh dimakan anai-anai.

Seharusnya kita sekarang sibuk memikirkan rumah “bekalan” untuk kita bawa pulang dan dipersembahkannya kepada Allah SWT.

Inilah projek perumahan yang harus kita fikirkan secara serius dan berfokus. Kehidupan ini bukan kehidupan dunia sahaja. Malah sedar atau tidak kita mempunyai kehidupan yang kekal dan kehidupan itu adalah fokus utama dalam soal membina kehidupan.

Kehidupan akhirat, ia kekal selamanya

Selalu sahaja saya bermonolog dan berbicara dengan diri.

Kehidupan dunia ini selalunya sampai bila?

Biasa sekitar 60 atau ke 70 tahun.

Kemudian, kehidupan akhirat ini pula sampai bila?

Jawabnya

Sampai bila-bila.

Sampai bila-bila.

Sampai bila-bila.

Maknanya ia tiada penghujung. Ya , sampai bila-bila.

Projek Mati

Semasa belajar di MATRI, saya mempunyai seorang Ustaz Al-Quran yang memiliki suara yang sangat menyentuh hati iaitu Ustaz Abdul Hadi Othman. Selalu beliau mengingatkan kami semua dengan satu ungkapan iaitu “ Projek Mati.”

Katanya, seharusnya kita mempunyai projek mati yang akan menjadi tabungan, dana atau bekalan kepada diri kita untuk kita bawa pulang bertemu dengan Allah SWT. Selalu sahaja ustaz menyemarakan dan mengingatkan kami agar menjadikan projek mati atau sina’atul hayah ini sebagai agenda utama dalam perancangan kehidupan.

“ Ini perkara terpenting dalam hidup. Projek ini adalah projek berkaitan dengan kelangsungan kehidupan kita di alam yang tempoh kehidupannya adalah selama-lamanya.” Kata Ustaz.

Dan persoalannya adakah kita semua sudah mempunyai perancangan yang menjangkau sejauh perancangan menuju ke alam akhirat?

Apakah projek-projek atau amalan-amalan yang akan kita letakan ia sebagai tabunngan dan bekalan untuk kita persembahkannya di hadapan Allah SWT kelak?

Mari Muhasabah diri tanpa jemu

Hendaklah kita, ( saya dan anda semua) sentiasa melakukan muhasabah dan koreksi diri tanpa alpa dan lupa. Sewajarnya kita sentiasa menjaga makna dan semangat perintah Allah SWT ini :

“ ..dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat)..”

( Al- Hasyr : 18 )

Hassan Al-Basri memberi pandangnya :

“ Seorang mukmin itu adalah bertanggungjawab atas dirinya sendiri. Ia selalu menghisab dirinya kerana , Allah SWT. Sesungguhnya, hisab pada hari Kiamat kelak akan dirasakan ringan oleh orang-orang yang suka mengadakan muhasabah diri sewaktu hidup di dunia.”

Bayangkan. ( Saya selalu cuba membayangkan apabila hati keras dan luka kerana dosa)

Bayangkan saat ini kita berkumpul di padang Masyar kelak. Di hadapan kita, ditayangkan umpama sebuah skrin yang besar yang mempersaksikan segala amalan baik dan buruk kita sewaktu di dunia dahulu di hadapan seluruh manusia. Ketika itu, kita menyaksikan segala rupa dan bentuk amalan kita sendiri.

Ada saatnya tersenyum, riang dan bahagia

Dan ada masanya kita terkelu, sedih dan menyesal.

Dan ketika itu sebenarnya kita banyak menyesal dan menyesal. Bebanan kisah lampau alam dunia menghantui kita.

Allah SWT berfirman :

“ Pada hari ketika tiap-tiap diri mendapati segala kebaikan dihadapkan (di mukanya), begitu (juga) kejahatan yang telah dikerjakan, ia ingin kalau kiranya antara ia dan hari itu ada masa yang jauh.”

( Ali Imran : 30)

Ketahuilah diriku

Sedarlah wahai teman

Kita semua pasti akan MATI!

1 comments:

salman azmin July 25, 2010 at 2:47 PM  

bimbang dah mati sebelum mati........

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP