Wajah Baiti Jannati yang diidamkan

Wednesday, June 8, 2011

Wajah baiti jannati yang bagaimana yang anda idamkan?


Wajah Baiti Jannati yang diidamkan
Oleh : BroHamzah

[ Perkongsian ini adalah dedikasi khas buat isteri saya yang tercinta kerana Allah SWT. Semoga Allah SWT merahmatimu sentiasa dan dilimpahkan dengan nur hidayah serta inayah-Nya.]

Sejujurnya, sejuk hati dan jiwa saya melihat dua insan yang berlainan jantina dan berbeza latarbelakang disatukan dalam satu ikatan dan jalinan. Keharmonian, ketenangan, kejernihan, kehibaan dan kesyahduan memayungi majlis yang penuh berkah itu.

“ Alhamdulillah,” Itulah ungkapan yang terbit daripada bibir pengantin lelaki (sahabat saya) seusai berakhirnya majlis akad nikah.

Lafaz yang menyatukan dua jiwa yang dahulunya berjauhan tanpa apa-apa ikatan yang halal. Namun, dengan aturan dan susunan Ilahi mereka - dieratkan, dipatrikan dan dikukuhkan dengan sebuah perhubungan yang sangat meneduhkan lagi menenangkan.

Itulah kekuatan sebuah perkahwinan.

“ Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia telah menciptakan untuk akmu isteri-isteri dari jenis kamu sendiri supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepada mereka dan Allah jadikan di antara kamu perasaan mesra dan kasih sayang,”

( Ar Rum 30 : 21)

Rumahtangga atau baitul muslim yang akan membentuk sebuah kesatuan dua jiwa dalam rangka menuju keredhaan-Nya. Inilah matlamat sebuah pembentukan sebuah mahligai syurga.

Kata orang, “ Baiti Jannati”

Rumahku Syurgaku. Semoga rumahtangga kita itu benar-benar menjadi taman syurga kita di alam dunia yang fana ini.

Perkongsian : Imbasan pra perkahwinan

Saya ingin berkongsi sesuatu, ia sangat dekat dengan hati saya saat ini.

Peristiwa Satu

Peristiwa itu masih segar dalam ingatan saya. Suatu petang yang mendamaikan lagi teduh, murabbi menyapa saya. Senang bersembang-sembang dengannya.

“ Macamana dengan persediaan dan persiapan majlis anta?,” Bibirnya tetap lekat dengan ukiran senyuman yang memikat.

“ Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan baik. Allah SWT permudahkan,” Ujar saya.

“ Persiapan dan persediaan ini insyaAllah mudah. Hendak kumpul duit, menempah dewan, membuat kad dan sebagainya itu. InsyaAllah, senang dan mungkin saat ini anta dah selesai semuanya. Tetapi, ada sesuatu yang susahnya dan sukar untuk dipersiapkan dengan secukupnya,” Murabbi menyambung sesi perbualan kami.

“ Apa dia?,” Soal saya.

“ Persiapan kejiwaan,” Katanya sambil meletakan tapak tangannya ke dada saya.

“ Inilah yang ramai gagal untuk persiapkan. Mereka sibuk dengan persiapan fizikal, sehingga terabaikan bah terlupa langsung soal hati mereka. Bernikah dalam keadaan hati dan nurani yang tidak bersih!,” Murabbi memberikan satu nasihat yang menusuk jiwa saya.

Terdiam saya. Tapi senyuman masih terukir di dinding bibir.

Macam terpukul dengan satu pukulan yang padu dan ber”debush!”. Peringatan yang menyentap jiwa!

Peristiwa kedua

Seawal usia sahaja ketika menjangkau ke alam menara gading, seorang sahabat saya yang telah berkahwin sering memberikan satu mind setting kepada saya tentang psikologi dan sifat seorang wanita. Dahulunya, saya kehairanan tetapi – kini baru saya sedar betapa pentingnya mengenali sedalamnya siapakah itu insan yang bergelar wanita.

“ Anta perlu mengganggap isteri anta itu seorang makhluk asing atau alien bagi anta. Ia adalah seorang insan anta tidak kenal, dan anta perlu bersedia untuk bertaaruf, mengenali dan hidup bersamanya,” Katanya ketika kami bersembang-sembang di dalam kereta.

“ Bayangkan, tiba-tiba zaujah anta menangis tanpa sebab. Membuatkan anta terpinga-pinga dan kehairanan. Kerana itu, nasihat ana – kenalilah betul-betul siapakah itu wanita sebelum mendirikan rumah tangga,” Sahabat saya menyimpulkan sesuatu yang sangat baru bagi saya.

Perkongsian : Bersediakah jiwa kita untuk berkahwin?

Entah kenapa, saya tergerak untuk berkongsikan hal ini. Mungkin mood melihat majlis kenduri sahabat-sahabat, kawan-kawan dan kenalan saya sepanjang cuti sekolah ini membuatkan jiwa dan jari saya begitu berkobar-kobar untuk berkongsikan hal ini.

Ramai yang hajatkan dan mengimpikan untuk berkahwin. Bahkan – selalu menjadikan ia agenda yang terpenting atau ole-ole untuk dijamukan kepada ibu bapa apabila pulang ke kampung halaman. Betul tak? Saya dapat menggagak ada yang mengiyakan. Siap menggangguk kepala lagi. (‘’,)

Saya kongsikan dua peristiwa di atas yang saya alami sendiri, suatu nasihat yang sangat berguna untuk dijadikan renungan kita bersama. Benar dan betul – apabila diamati sebenarnya untuk membuat persiapan perkahwinan berbentuk fizikal, kewangan dan hal-hal tambahan –dengan izin Allah SWT- mudah dan senang serta insyaAllah, sesiapa sahaja boleh berikan bantuan kepada kita.

Tetapi, persiapan kejiwaan. Ia banyak bergantung kepada diri kita. Ramai yang beriya-iya menyakinkan ibu bapanya bahawa mereka mampu untuk memberikan nafkah kepada pasangannya nanti, menyediakan kereta yang high class, rumah yang terbaik dan apa jua hal-hal berbentuk keperluan kehidupan. Namun, jarang yang menyebut persiapan jiwa, hati, nurani dan perasaannya terhadap perkahwinan.

Itulah yang sedang saya fikirkan. Refleksi terhadap diri sendiri.

Perkongsian : Perasaan saya pasca bernikah

Sejujurnya, saya benar-benar takut apabila hendak berkahwin dan diberikan amanah yang sangat besar. Diberikan tanggungjawab dan suatu bebanan untuk mendidik isteri agar menepati acuan dan anjuran Allah SWT.

Dan kini – ia telah berlaku, terjadi dan berlaku di dalam kehidupan sendiri. Saya sudah mempunyai seorang isteri yang harus dicintai, dikasihi, dijaga, disantuni, diasuh, dinafkahi dan disayangi sepenuh hati.

Setiap hari, berhadapan dengan perkara-perkara baru. Semakin mengenali isteri, cuba menyesuaikan diri dengan perpindahan dan perubahan fasa kehidupan dan semuannya ini memberikan sesuatu pengalaman yang berbeza buat saya.

Setiap saat, akan terdetik dijiwa ini : “ Kau telah punyai isteri, ingat itu adalah amanah yang sangat besar! Allah SWT akan menyoalnya di akhirat nanti.”

Kecut perut, berderau darah dan begitu kencang apabila memikirkannya.

“ Aduhai isteriku!Beratnya amanah ini,”

Setiap tindakan, keputusan, perlakuan dan amalan harian – perlu diselarikan dengan tuntutan syara’. Kerana itulah prinsip asas yang sama-sama saya dan isteri sepakati sewaktu sesi mindsetting kehidupan rumah tangga kami.

Setiap hari, kehidupan dilalui dengan warna-warni kehidupan yang berbeza dengan kehidupan di alam bujang. Solat berjemaah bersama-sama, membaca Al-Quran, bergurau, berbincang, membuat keputusan, mengenali keperibadian masing-masing, makan minum bersama, berdiskusi, membaca buku, lapang dada dengan perbezaan karakter dan pelbagai lagi. Pendek kata, semuanya dilakukan secara bersama. Berdua-duaan.

Walau apa jua berbeza yang memisahkan antara keduannya, - hal-hal ini dapat diselaraskan dan disatukan oleh satu unsur. Itu yang dinamakan jiwa. Perasaan dalaman yang menjadi raja kepada anggota yang lain.

Ya.

Semua induk kepada tonggok kestabilan dan keharmonian baitul muslim kita terletak kepada kestabilan dan keutuhan jiwa kita. Itulah kesimpulan yang boleh saya buat.

“ Hati dan jiwa yang benar-benar steady untuk mengharungi semua ini!,”

Kerana itu, saya ingin mengajak sidang pembaca di pondok teduhan yang tidak seberapa ini - marilah kita lakukan warming-up atau persiapan untuk mendirikan rumah tangga terutamanya persiapan kejiwaan. InsyaAllah, jika hal ini yang diagendakan secara serius – hal-hal lain akan menjadi mudah. Percaya dan yakinlah.

Perkongsian : Identiti rumahtangga muslim yang diidamkan

“ Abang hajatkan rumah tangga kita yang bagaimana?,” Pernah soal ini ditanyakan oleh isteri saya kepada saya diawal perkahwinan kami.

Bagus soalnya. Terkedu juga saya seketika. Seolah-olah soalan cepu emas yang sangat tinggi nilai karatnya.

“Biahnya sederhana. Rumahtangga kita dilalui dengan penuh kesederhaan dalam payungan keredhaan Allah SWT. InsyaAllah,” Jawab saya. Salah satunya.

Saya berhajat ingin kongsikan satu pengisian yang sama-sama saya kongsikan dengan isteri saya semasa perjumpaan atau halaqah keluarga yang kami buat secara mingguan. Ia berkisar tentang identiti rumahtangga muslim yang digariskan oleh seorang ulama yang terkenal di Eropah iaitu Sheikh Abdul Muta’al Muhammad al-Jabari. Bahan ini adalah sedutan terakhir dalam bukunya yang bertajuk al-Imraah fil tassawur al-islami ( Kewanitaan dalam pandangan Islam). Katanya, identiti rumahtangga Muslim dapat dikenali melalui ciri-ciri berikut (dengan sunting dan ringkasan daripada saya sendiri) :

(1) Rumahtangga yang ahlinya berpendidikan Islam. Baitul muslim yang sentiasa kukuh, teguh, tenang dan damai. Asasnya ialah tarbiyah islamiyah yang menjadikan sumber asasi rujukannya ialah Al-Quran dan Hadis.

(2) Suasana semulajadinya sentiasa riang dan gembira. Dihiasi dengan senyuman, gurauan yang menghiburkan dan kesederhanaan.

(3) Rumahtangga yang sentiasa bersih dan selesa. Ruang udaranya nyaman, pengudaraan yang baik dan meneduhkan ahlinya. Ia memiliki jiran yang baik, kawasan persekitara yang harmoni dan ahli rumah saling bekerjasama dalam melakukan kerja rumah.

(4) Ahli-ahlinya memelihara dan mendirikan solat. Ini termasuk solat fardu dan solat-solat sunat. Solat menjadi asas utama kebersihan, kejernihan dan kesucian wajah rumahtangga mereka.

(5) Rumahtangga yang sentiasa memelihara dan menjauhi perkara-perkara haram dan syubahat. Ahli-ahlinya memiliki sifat tawadhu’.

(6) Wanita muslimah (yang menjadi penghuni rumahtangga muslim) itu suci hatinya. Ia memelihara pandangan, lidah dan pergaulan di dalam rumah mahupun diluar rumah.

(7) Ahli-ahlinya yang memandang tinggi, memuliakan dan menghormati diri, agama serta berperibadian muslim yang tinggi. Dengan bahasa mudah, memiliki tamayuz (perbezaan) daripada kebanyakan manusia dengan sandaraan utama iaitu keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT.

(8) Kebijaksanaan mentadbir rumahtangga dengan mempunyai pengetahuan yang luas dan mencakupi hal ehwal pentabiran rumah tangga. Bermula daripada hal keagamaan, keselamatan, kewangan sehingga hal-hal berkaitan kekemasan rumah.

(9) Pemilihan calon suami atau siteri mesti berasaskan agama Islam. Dasar ini diutamakan disamping tidak mengetepikan faktor-faktor lain.

(10) Rumahtangga yang sentiasa menjadi manusia untuk berbuat baik. Dengan erti kata yang lain ia adalah rumahtangga yang menyinarkan cahaya hidayah.

(11) Dakwah terlaksana di dalam rumahtangga muslim tersebut dengan pelbagai cara, pendekatan dan kaedah dakwah sama ada kata-kata, penulisan, pendidikan atau apa jua yang boleh dilakukan untuk menyalurkan kefahaman Islam.

Inilah identiti, wajah dan ciri-ciri rumahtangga yang kita hajati. Saya sentiasa mengingati diri saya dan juga isteri agar kami sama-sama bahu-membahu, bergandingan tenaga, usaha dan doa serta harapan yang tinggi untuk menampilkan wajah rumahtangga kami mengikut acuan Islam.

Acuan yang Allah SWT kehendaki. Itu sahaja. Dan, anda pula bagaimana?

14 comments:

~ Pelaut Rabbani ~ June 8, 2011 at 9:24 PM  

subhanallah.

sungguh yg satu hari nnt artikel ini tersangat penting padaku,
namun hari ini.. bukan bermakna utk ku baca dgn sebelah mata, (",)

terima kasih abg ali,
atas segala usaha ini.

brohamzh June 8, 2011 at 11:12 PM  

Pelaut Rabbani

Ana nantikan saat itu. Bilakah ia?
BroHamzah

'AiNur rAMadHaNi June 8, 2011 at 11:15 PM  

alhamdulillah..mabruk 'alaikum..
perkongsian ilmu yang sangat baik..
smg Allah antum berdua..
syukran jazilan, ilmu ni mmg penting dikongsikan walaupn tampak remeh kerana pemuda pemudi zaman sekarang hanya mendirikan 'masjid' hanya ikutan rakan-rakan & nafsu sahaja tanpa memikirkan amanah lain..
jazakumullah khairan jaza' ust..

kasturi jiwa June 8, 2011 at 11:25 PM  

-Persiapan JIWA-

Allahuakbar!

brohamzh June 8, 2011 at 11:30 PM  

Ainur Ramadhani

Ya, mudahan itulah yang menjadi akar dan tunjang kita dalam membina MINDA perkahwinan. Mind setting yang asas dan utama,insyaAllah.

BroHamzah

brohamzh June 8, 2011 at 11:31 PM  

kasturi jiwa

Itulah yang wajar dilihat dan diperhalusi.
Persiapan utama kita.

BroHamzah

.:: Ibnu Fuad ::. June 9, 2011 at 12:12 AM  

skrg ni.. Abg Ali yg sdg bbicara mengenai rumahtangga.. tiba suatu masa nnti, generasi ana plak.. bagaimana lah kami nanti?

sudah tiba masanya kami pula bersiap sedia untuk alam yang baru itu.. :)

brohamzh June 9, 2011 at 12:17 AM  

Ibnu Fuad


Bersiap siaga mulai sekarang. Perbaiki diri, mantapkan peribadi, binakan angkatan generasi dan serulah insan di sisi!

Ayuh - persiapkan jiwa kita!

BroHamzah

musafir kehidupan June 13, 2011 at 4:23 PM  

Terima kasih Bro atas perkongsian ini...Memang bermanfaat biarpun masanya masih lama. heheh.

brohamzh June 13, 2011 at 9:12 PM  

musafir kehidupan

Sama-sama, tak lama dah. Sekejap sahaja. Be Ready!

BroHamzah

shazwani.mansor June 20, 2011 at 9:17 PM  

alhamdulillah....saya baru jer masukkan entri saya tentang persiapan menuju alam rumahtangga, tapi tak sangka saya terbaca entri akhi tentang perkara yang sama..hemmm....cuma pengalaman yang membezakan isinya...insyaAllah...Barakallahufiq wat antum berdua...terima kasih!!

brohamzh June 23, 2011 at 12:53 AM  

shazwani.mansor

Alhamdulillah, terima kasih juga atas perkongsian. Semoga kedua-duanya bermanfaat.

BroHamzah

ummuismail June 29, 2011 at 11:32 AM  

salam akhi..

subhanallah, entri yang bermanfaat sekali, menyentuh jiwa.. membuatkan ana termenung dan berfikir sejenak.. benarlah, ber'bait muslim' tidak semudah yang dijangka.. persiapan kejiwaan seperti yang akhi khabarkan itu perlu lebih dititik beratkan, kerana ia yang akan menjadi tunjang utama alam rumah tangga.. berbekalkan persiapan itulah kita akan mengemudi bahtera keluarga..

jazakallah akhi kerana mengingatkan.. mungkin belum tiba masanya buat ana, tetapi ana sedar ana perlu persiapkan diri dari sekarang kn..^^
untuk melangkah mendaki bait muslim perlu perteguhkan individu muslim dulu, iye kn..
buat masa sekarang mengasuh diri dan cuba menjadi yang terbaik buat dirinya yang terbaik.. mudah-mudahan, biiznillah.. insyaAllah..

salam mujahadah dan salam teruskan perjuangan buat akhi.. kalau tidak keberatan, sampaikan salam ana buat srikandi akhi..:)

brohamzh June 29, 2011 at 5:09 PM  

ummu ismail

Wassalam, alhamdulillah perkongsian ini sebenar adalah ingatan buat diri saya. Mudahan ia menjadi satu REMINDER buat saya. Manfaat ini dikongsikan untuk semua. InsyaAllah.

Saya sangat setuju bahawa persiapan dan persediaan jiwa harus dijadikan sebahagian daripada agenda persiapan untuk mendirikan rumahtangga. Inilah yang akan menguatkan batu-batu asas rumahtangga.

InsyaAllah.
BroHamzah

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP