Misiku Berjaya

Saturday, January 12, 2013





Bertinta Melalui Pena Atau Apa Jua Wahana :
Perhalusi Matlamat Kita Sentiasa.

Itulah kuncinya.




Aku pulang ke Serambi Makkah dengan jiwa yang puas dan hati yang berputik bahagia lagi berpanjangan. Misi untuk menyempurnakan hajat sejak sekian lama tertunai dengan izin-Nya.

Biar pun keletihan, kepenatan dan kelesuan yang berganda-ganda tetapi aku benar-benar gembira dan bahagia! Kutumpahkan perhatian, fokus dan tenaga sesungguhnya untuk pengisian dan perkongsian pada kali ini kerana inilah passionku sejak sekian lama.

Ia itu menulis!

Bagiku, 5 jam berdiri, bersuara, meluahkan, “bergaya” – opss.^^ dan melontarkan gagasan apa yang terbuku di hati, jiwa dan minda memberikan suatu yang penuh erti dan bermakna buatku sebagai seorang penulis yang sederhana, tiada apa-apa nama dan terpencil di alam maya mahupun di alam realiti. Namun, syukur kepada Ilahi – peluang, ruang dan kesempatan yang diberikan aku gunakan sebaiknya.

Aku mulakan perkongsian dengan nada bahawa aku adalah penulis biasa tanpa sebarang karya mahupun tinta dalam himpunan buku. Yang ada hanyalah bingkisan-bingkisan coretan dan cetusan jiwa yang terkandung dalam blog teduhanku dan sebuah laman sesawang Islami – LangitIlahi.Com. Aku nyatakan kepada mereka, aku juga seperti mereka. Masih belajar, bertatih dan punyai sejuta kelemahan dan kekurangan dalam bidang lakaran tinta ini.

Jika pengalaman, himpunan buku dan jumlah pengikut serta peminat menjadi ukuran “berkongsi”, aku bukanlah orang yang layak menyebut, berkongsi dan bercerita tentang penulisan. Tetapi, aku adalah insan biasa yang berazam dan bertekad dalam hembusan nafas usaha untuk sentiasa memperbaiki setiap karya dan penulisan ku dengan matlamat yang satu.


Intipati Utama – Gagasan Qudwah Peninggalan Alim Ulama.

Aku telah berusaha keras menyediakan bahan, pengisian dan intipati bengkel dengan beberapa rujukan asas yang menjadi teras utama perkongsianku. Dalam masa yang diberikan aku jadikan bahan-bahan ini sebagai huraian kepada dua slot utama yang aku kendalikan.

Pertama :

Kesusasteraan Islam, tulisan dan huraian mantap oleh : Syed Abul Ala Al-Maududi. Huraian ciri-ciri kesusasteraan yang ada dalam dunia penulisan yang telah membuka minda, jiwa dan perasaanku tentang arah tuju penulisan.

Kedua :

Tips Menjadi Penulis Islam baik, panduan berguna oleh : Profesor Dr Hj. Abdul Malik Karim Amrullah (HAMKA). Huraian bernas lagi kemas dalam menjadi penulis yang evergreen, bestseller dan berfokus.

Ketiga

Dan, Panduan Menjadi Penulis Yang Produktif oleh Dr Aidh Abdullah Al-Qarni. Huraian mudah bagi menghasilkan penulisan yang bermutu, berkualiti dan bernilai tinggi.



Bingkisan Jiwa Peserta – Hanya 5 minit

Sungguh.
Paling mengujakan aku ialah ketika sesi penghasilan karya jiwa oleh para adik-adik peserta yang tempoh yang aku berikan hanya 5 minit. Aku petik beberapa bingkisan serta coretan bermakna mereka yang memberikan aku sentuhan jiwa dan hati.


SATU--

“ Saat cinta itu datang, aku masih terpinga-pinga.
Mampukah aku? Kuatkah aku?

Persoalan demi persoalan menjerit di minda membuatkan hatiku semakin dihimpit resah.
Sekian lama kuimpikan agar rasa cinta itu hadir, namun saat ia mula bertapak dihati, keyakinanku seakan dipersoalkan.
Menulis… Sekian lama akuk impikan agar tarian penaku bias membuatkan diriku dan insan lain lebih mendekati Sang Khaliq.

Duhai PENA, setialah bersamaku…
Duhai ILHAM, dekatilah diriku….
Duhai ILMU, bercintalah denganku…”

- Siswi UnisZa.


DUA--

Saya sejujurnya mempunyai minat dalam bidang penulisan sehingga saya akan menulis sajak yang boleh dikatakan tidak puitis. Kadang-kadang saya suka merangka penulisan falsafah sendiri walaupun hanya beberapa baris ayat sahaja. Tetapi kadangkala saya merasa konfius untuk apa saya menulis.

Pernah terlintas bahawa saya menjadikan penulisan sebagai medan berubah dan mengubah. Saya pegang prinsip itu sehingga hari ini. Bila hadir ke bengkel ini, saya melihat pencerahan yang nyata mengenai tujaan penulisan dan memberi motivasi serta semangat dalam diri saya untuk menulis.

“ Penulisan umpama ‘magic box’. Penuh kejutan yang mampu menyentuh dan membunuh.”

- Siswa UnisZa


TIGA--

Baru kusedar.

Betapa indahnya jika dapat menulis dengan menggunakan bait-bait kata-kata indah lagi puitis. Tetapi baru kusedar bahawa ada lagi yang lebih inda daripada itu. 

Menulis kerana Ilahi, bukannya hobi.
Menulis kerana ingin berkongsi, bukan untuk mencari populariti.
Menulis bukan hendak bermegah, tetapi untuk menjalankan kerja dakwah.

Oh Indahnya.

Itulah “out put” yang aku perolehi daripada bengkel ini. Semoga, suatu hari nanti aku punyai kudrat untuk menghasilkan penulisan yang berunsurkan keislaman sekaligus, mampu menyentuh hati-hati orang sekeliling.

- Siswa UnisZa.

Aku terkedu seketika. Berbakatnya mereka. Semakin kupercaya bahawa masih ramai yang punyai potensi, bakat, kudrat dan hasrat untuk menjadikan tinta sebagai medan dalam berkongsi dan memberi. Buat semua adik-adik peserta, teruskan hasrat murni kalian.

Aku doakan kalian agar terus bersinar dan bercahaya bersama tinta pena yang berbisa.
Ku benar-benar yakin, bahawa kalian adalah sebahagian daripada mata pena yang sedang berusaha untuk menjadi medan penulisan sebagai senjata dalam medan pertempuran yang sungguh dahsyat ini.
Ayuh! Hunuskan Mata Penamu – Agar Ianya Berbekas Di Jiwa!

---
BroHamzah
Terinspirasi Dengan Mereka.

2 comments:

Assyahid Afdhal Ismail January 15, 2013 at 8:33 AM  

Salam Bro Hamzah.. :) nak tanye..
cam ne kita nak jaga niat dan IKHLAS dalam penulisan dakwah..??

Afdhal Ismail | Unisza

BroHamzah January 18, 2013 at 8:12 PM  

As Syahid Afdhal Ismail

Wassalam. Ikhlas.
Selalu tajdid (perbaharui) niat kita bahawa segala amalan hanya untuk Allah SWT.

Sentiasa-sentiasa dan sentiasa!
BroHamzah

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP