Imbasan Masa-masa yang berlalu

Saturday, January 28, 2012


Imbasan Masa-masa yang berlalu.
Di manakah hati kita diletakan di dalam kehidupan ini?

Bismillahirahmanirahim.

Dengan nama-Nya, coretan ini dipahatkan di teduhan maya ini.
Buat diri ini – buat hati ini – buat jiwa ini dan buat diri sendiri.

(1). Seringkali, - bahkan selalu -kita lupa, alpa, lalai dan abaikan diri sendiri. Tatkala, begitu senang berbicara, berkata-kata, menyampaikan dan menyeru insan lain – kita sering kali, - bahkan selalu – melupai dan “terlupa” akan jiwa dan hati kita sendiri.

“ Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri ; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?.”

( Al-Baqarah 2 : 44)

(2). Murabbi selalu menyebut : Ramai kita dapati insan-insan yang hebat, lunak dan asyik berbicara sehingga menyentuh jiwa-jiwa sehingga membuatkan air mata mengalir, tetapi sayang hati si sang pembicara itu sendiri tidak tersentuh, terasa dan berbekas.”

Mereka alpakan hubungan jiwa mereka dengan Rabb sendiri.
Masa-masa berlalu, tidak dikuatkan dengan bermanja-manja dengan Ilahi di waktu dinihari,
Masa-masa berlalu, di sia-siakan tanpa suatu amalan yang qawiy (kuat),
Masa-masa berlalu, usia kian bertambah tetapi hati kian gersang dan kosong tanpa isi,
Masa-masa berlalu, kekerasan dan kebatuan semakin terpahat kukuh di jiwa sendiri,
Masa-masa berlalu, “mereka” kian jauh dan jauh daripada kemanisan iman .

(3). Merubah diri daripada lalai untuk menjadi taat adalah sesuatu yang tidak mudah. Kata Imam Ibnul Jauzi : “ Jangan sekali-kali engkau mengganggap jalan (merubah diri menjadi baik) itu mudah.”

Jalan itu dipenuhi sesuatu yang kita benci,
Banyak halangan, sekatan dan “road block”nya,
Penuh duri-duri yang tajam, serpihan kaca yang menyakitkan dan paku-paku yang melukakan.
Justeru, sentiasalah – wahai diri –memiliki kesedaran yang meliputi diri.
Kesedaran yang sentiasa hidup dan menghidup.
Ia adalah modal yang terpenting untuk terus menerus menjadi hamba Ilahi.

(4). Betapa pentingnya, memiliki teman, sahabat dan rakan yang soleh dalam lingkungan kehidupan yang fana ini. Peganglah seerat-erat dan sekuat-kuatnya sahabat-sahabat yang soleh dan berwajah bersih ini.

Ketahuilah, di dalam keadaan taat – saudara yang soleh akan mendorong kita untuk berbuat ketaatan yang lebih lagi.

Sedarilah, di dalam kondisi lalai – saudara yang soleh akan mengingatkan kita dari kelalaian, kealpaan dan kelemahan.

Dan, di saat hati kita terluka dan tergores oleh “pisau” dosa noda – saudara yang soleh akan membantu mengubati dan merawati kita dan membuatkan kita pulih kembali.

Duduklah bersama-sama mereka. Hiruplah udara keharuman jiwa bersama mereka, dan rasailah kenikmatan hidup bersama mereka. Kebersamaan yang pasti mendamaikan – membaca ayat-ayat Al-Quran, merenungi petunjuk Rasullulllah SAW atau hanya sekadar bertatapan wajah muka ke muka.

Itulah kebiasaan dan gaya hidup para salafusoleh terdahulu. Mereka gemar, suka dan merindui suasana kebersamaan bersama orang-orang dan saudara-saudara mereka yang soleh. Kesannya yang terzahir segera ialah – hati mereka segera tenteram, damai dan terubat.

Hal ini, biasa dilakukan oleh seorang tabiin – Maimum bin Mahran yang pergi kepada guru generasi tabiin Hassan Al- Basri RA. Beliau mengetuk pintu rumah Hassan al-Basri lalu seraya berkata :

“ Wahai abu Said – panggilan Hassan al-Basri -, aku mulai merasaikan kekasaran dalam hatiku. Bantulah aku untuk melembutkannya kembali.”

(5). Masih segar ungkapan Saidina Umar al-Khattab yang pernah disebut oleh sahabat karib saya :

“ Tidak ada kurniaan Allah SWT yang lebih baik bagi seseorang setelah ia memasuki Islam, daripada kurniaan memiliki saudara yang soleh.”

Sahabat Rasulullah SAW yang berhati mulia itu, terkenal dengan ketegasannya dalam membela kebenaran lalu berpesan :

“ Jika di antara kalian ada yang merasa senang dengan saudaranya, hendaklah ia memegang saudaranya itu dengan kuat.”

Bersiaplah saudaraku seiman, tidak lama lagi – kita pasti akan diuji sesuai dengan kadar keimanan yang kita miliki. Maka, bersiap siagalah memasuki medan pertempuran demi pertempuran dan pertarungan demi pertarungan yang bersejarah dalam kehidupan kita.

Dimana sahaja berada, dalam apa jua keadaan dan kesibukan.

" Setiap hari - lazimi, perbanyakan dan konsisten dengan solat fardu serta sunat, bacaan Al-Quran, zikrullah, memelihara wudhuk & zikir al-Mathurat." Itulah hiburan orang-orang mukmin. Inilah keberuntungan, kemanisan, kelazatan, kenikmatan dan kebahagiaan hidup.

Semoga Allah SWT kuatkan dan teguhkan kita.
Tetapkan kita.
Luruskan hati-hati kita.

Allah Allah Allah Allah Allah
Allah Allah Allah Allah
Allah Allah Allah
Allah Allah
Allah


BroHamzah
29 Januari 2012
Pengkalan Chepa, Kota Bharu
Kelantan Darulnaim

Nota Kaki :

a. Murabbi meminjamkan saya sebuah buku catatan perenungan ruhani, Mencari Mutiara di Dasar Hati karangan Muhammad Nursani sebelum murabbi bercuti panjang.

b. Saya doakan agar murabbi berada dalam lindungan dan kasih sayang Allah SWT sepanjang tempoh cutinya yang panjang. Berehat mengumpulkan tenaga, kekuatan dan keteguhan. Semoga kembali nanti, murabbi akan terus cekal dan kuat mendidik kami.

11 comments:

Sayyidah Thohirah January 29, 2012 at 12:36 AM  

Dalam menempuh hidup dalam medan perjuangan ini kita memerlukan sahabat yang sentiasa memperbaiki diri dengan nasihat

Sayyidah Thohirah January 29, 2012 at 7:10 AM  

Imam Asy-Syahid Hasan Al-Banna berkata

" Andai perjuangan ini mudah, pasti ramai yang menyertainya,Andai perjuangan ini singkat, pasti ramai yang istiqomah,Andai perjuangan ini menjanjikan kesenangan dunia, pasti ramai yang tertarik padanya,Tapi, hakikat perjuangan, bukan begitu.Turun naiknya, Sakit pedihnya, Umpama kemanisan yang tidak terhingga.. "

brohamzh January 29, 2012 at 5:32 PM  

Sayyidah Thohirah

Alhamdulillah, terima kasih atas perkongsian dan coretan saudara/i. Alhamdulillah.

Semoga, kita benar-benar berada dalam kebenaran.
BroHamzah

Ahmad Baei Jaafar January 30, 2012 at 6:36 AM  

Bagus perkongsian ini, semoga lebih ramai yang mengambil manfaatnya.

Musafir kehidupan January 30, 2012 at 7:19 AM  

Teringin mengenali sang murabbi buat Bro...

brohamzh January 30, 2012 at 6:48 PM  

Ahmad Baei Jaafar

Alhamdulillah, semoga bermanfaat. InsyaAllah
BroHamzah

brohamzh January 30, 2012 at 6:50 PM  

Musafir Kehidupan

Banyak insan-insan yang menjadi murabbi saya. Merekalah ia berjiwa halus dan peka untuk mengambil peduli tentang saya yang lemah dan kerdil ini. Mereka bersabar mendidik saya dan sentiasa istiqamah mengingatkan saya tentang tema tarbiyah dari dahulu sehingga sekarang.

Semoga Allah SWT merahmati mereka.
BroHamzah

aNis SyaZwaNi January 30, 2012 at 9:40 PM  

*Cried
Jazakallah khair atas peringatan

brohamzh January 31, 2012 at 12:00 AM  

Anis Syazwani

Semoga ada manfaatnya.
BroHamzah

syeraho February 4, 2012 at 11:07 PM  

sgt terasa ke dlm hati. Allah... moga kekal rasa hati ini supaya mnjadi hamba yg beramal dgn ap yg disampaikan selama ini.

brohamzah, sy ad beberapa soalan hndak ditanya, mhn share emel brohamzah klu x keberatan.

brohamzh February 5, 2012 at 10:35 PM  

Syeraho

Semoga kita kuat. InsyaAllah.
Emel saya :- brohamzah85@gmail.com

BroHamzah

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP