Mendidik Adik-adik

Wednesday, November 4, 2009

Adik-adik Saya, mereka adalah INSPIRASI Kejayaan saya sepanjang masa


Mendidik Adik-adik, Insan Yang Dekat dengan kita

Oleh : BroHamzah

“ Assalamualaikum, saya nak bincang sedikit dengan Abang Ali, “ seorang pelajar menyapa saya.



“ Ya silakan,” Balas saya sambil merenung matanya dengan senyuman.



“ Saya sebenarnya hendak Tanya Abang Ali, bagaimana cara dan kaedah untuk kita mendidik adik-adik kita sendiri. Maksud saya adik-adik kandung yang membesar bersama-sama kita di bawah satu bumbung.” Soalnya terus kepada soalan.

Persoalan ini sudah lama bermain di minda saya. Proses mendidik dan membentuk mereka-mereka yang dekat dengan kita adalah satu proses yang amat sukar dan mencabar. Ia seperti seorang ibu dan bapa dalam usaha mereka untuk mendidik anak-anak mereka. Cabarannya sememangnya membuatkan kita yang sentiasa berusaha dengan pelbagai cara untuk melakukan yang terbaik agar individu-individu yang berdekatan dengan kita dididik dengan didikan yang betul.

MEREKA UMPAMA SPAN



Saya selalu berkata kepada para pelajar saya, bahawa adik-adik kita adalah umpama SPAN. Span iaitu sejenis benda yang boleh menyerap air dan selalu digunakan untuk membasuh dan mengelap air yang tumpang. Sifat span adalah kebolehannya menyerap air yang dikenakan ke atasnya.



Begitu juga dengan jiwa-jiwa adik-adik yang masih kecil dan kian membesar, mereka akan menyerap apa jua yang berlaku disekeliling mereka. Jiwa mereka menyerap dan menerima segala kelakuan, tindakan dan contoh-contoh peribadi-peribadi yang hadir dalam kehidupan mereka. Mereka melihat, meniru dan melakukan perkara-perkara yang berlaku dalam kehidupan seharian mereka tanpa tapisan sama ada perkara itu betul atau salah.



Tabiat jiwa manusia sememang berkecenderungan untuk meniru dan mencontoh apa jua yang terjadi disekeliling mereka. Sememang jiwa manusia sekiranya tidak diisi dengan kebaikan maka ia akan terisi dengan keburukan. Apatah lagi jiwa adik-adik kita yang sedang membesar, kecenderungan untuk mengikut dan mencontohi apa yang mereka lihat, dengar dan alami akan dijelmakan serta merta dalam kelakuan harian mereka.

PERISTIWA YANG MENYENTUH

Suatu hari saya ke kedai untuk membeli barang keperluan harian. Kebetulan di Kedai itu ada seorang kanak-kanak lelaki yang berusia sekitar 3 tahun. Kecil, comel dan akan menyejukan jiwa sesiapa sahaja yang memandang kepadanya. Saya memang sukakan kanak-kanak, lantas saya ukirkan senyuman manis sebagai medium perantaraan kemanusiaan. Saya memerhatinya daripada jauh.

Ketika itu, saya melihat gelagatnya. Sambil mengambil sebotol air lalu diletakan di suatu sudut di dalam kedai tersebut. Dia berusaha mengangkat dan meletaknya dengan elok agar botol itu tidak terjatuh. Tetiba dengan izin Allah SWT, botol itu terjatuh.



“ Oh..b*b*. Daj*l punya botol,” terpacul kata-kata kesat daripada mulut kanak-kanak itu.



Saya terkejut dan terkesima. Terdiam seketika. MasyaALLAH, siapa sangka seorang kanak-kanak yang begitu kecil dan bersih hatinya begitu mudah mengungkapkan kata-kata kesat dan tidak mendidik jiwanya.



“ Hoi! Along, angkat balik botol tu, yang tu pun susah ka buat. #$&**##,” tetiba ada seorang lelaki dalam lingkungan 30 an mengarahnya mengangkat botol itu. Dengan bahasa yang kasar dan mencederakan jiwa sesiapa yang mendengarnya, lelaki itu meninggikan suaranya kepada kanak-kanak tersebut.

“ Aku, tengah angkat la ini. Kejap la ayah init u pun hendak bising,” Jawab kanak-kanak itu dengan selamba.

Baru saya tahu, lelaki itu ayah kepada kanak-kanak tadi. Melihat peristiwa itu, saya mengangguk akan teori yang selama ini saya pelajari dalam proses pendidikan. KANAK-KANAK jiwanya halus dan akan meniru dan bertindak berdasarkan apa yang mereka perolehi sepanjang proses pembesaran mereka.

QUDWAH, ROLE MODEL & CONTOH

“ Perkara yang paling payah dalam mendidik adik-adik ini ialah sukarnya kita untuk bersabar dan menahan marah,” kata seorang Murrabi saya.

Ada dikalangan kita mampu untuk mendidik orang lain yang bukan ahli keluarganya. Namun gagal dalam mendidik adik dan keluarga sendiri.

“ Susahlah nak proses dan didik adik dan keluarga sendiri. Mereka tahu dan kenal kita. Mereka tahu kelemahan dan kekurangan kita. Jadi, kalau hendak cakap benda-benda baik ini, mereka tak mahu dengar.” Ujarnya.

Inilah halangan utama dalam mendidik adik-adik kita sendiri. Kita tidak mampu menjadi contoh dan qudwah kepada mereka. Kita gagal dalam meletakan diri sebagai INSPIRASI dan qudwah hasanah yang terbaik untuk mereka.


RASULULLAH SAW ADALAH QUDWAH HASANAH

Melihat sirah Rasulullah SAW saya benar-benar kagum dengan keperibadian baginda. Kita lihatlah di peringkat awal dakwah Rasulullah SAW kepada masyarakat. Baginda mulakan dengan individu-indidvidu yang terdekat dengan mereka. Baginda mulakan dengan isteri Baginda iaitu Siti Khadijah yang dikasihi.

Bagaimana respon Isteri Baginda? Siti Khadijah menerimanya dengan hati terbuka dan mempercayai dan terus beriman dengan Risalah Rasulullah SAW.

Semua ini kerana beliau benar-benar mengenali akhlak dan kehidupan Baginda. Dengan sifat, akhlak dan sahsiah yang mulia, Siti Khadijah tertarik dengan Rasulullah SAW dengan mengimani apa yang dibawa dan diperjuangan oleh Rasulullah SAW.

Baginda Rasulullah melaksanakan segala ajaran Islam bersungguh-sungguh sehingga lahir Islam dalam bentuk yang real dan memikat hati sesiapa sahaja yang melihat baginda. Inilah kaedah dan cara mendidik individu yang hampir dengan kita. Iaitu QUDWAH & CONTOH.

PRAKTIKAL DALAM KEHIDUPAN SEHARIAN

Bagaimana hendak mulakannya?
Kita mulakan dengan diri kita sendiri.
Baiki Diri dan Serulah orang lain.
Kita terus berusaha mensolehkan diri sendiri dan menjadikan ia sebagai AGENDA penting dalam hidup kita. Kita lakukannya tanpa jemu dan menjadikan proses TARBIYAH ISLAMIYAH sebagai jalan untuk mencari keredhaan Allah SWT
Mendidik adik-adik kita bermula dengan perasaan kasih sayang kerana Allah SWT. Mendidik mereka dan berkongsi segala kebenaran untuk kebaikan bersama.

1 comments:

Fathi Baik November 9, 2009 at 5:33 AM  

comel gambar Ibrahim..hehe.

Post a Comment

Followers

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP